Tuesday, August 19, 2008

Dognuts?!



Seorang kawan IT di sebuah perusahaan asing bernama Pak Marsel mengadakan beberapa test yg diambil dari beberapa donut yg berbeda yaitu donut Jco, Dunkin, Country style, fresco, qbiq and i-crave. Dari beberapa teman ternyata donuts jco menjadi yg paling laku di pasaran dibanding donut yang lain.. ok mari kita lihat satu persatu..



Donat Jco, dibeli tanggal 26 nov 2007... di kemas dalam plastik dan dibiarkan, hasilnya sampai pada saat foto ini diambil (16 agustus 2008) masih dalam keadaan baik, tidak keras dan sepintas lalu seperti donut baru.. gimana seandainya donut ini berada dalam lambung kita.



Selanjutnya kita check dunkin donuts.. 26 nov 2007.. masih dalam keadaan yg lebih baik tapi dia menjadi keras, warna tidak berubah dan tidak berbau.. satu point yg baik yaitu donuts menjadi keras.



Country style.. 19 nov 2007.. nampak masih bagus, warna tdk berubah tetapi berjamur dan donuts menjadi keras.. satu point yg baik ialah donut ini berjamur dan menjadi keras..



Donut Kentang Fresco... donut ini menjadi lumer coklatnya, dan donutnya menajdi sangat lembek dan tidak menarik, good.



Better... itu yg pantas untuk donuts yang satu ini... donut q_biq ini membusuk sebagaimana mustinya makanan basi padahal ia dibeli tanggal 13 june 2008.. layak untuk dikonsumsi lah...



ok untuk The Best donut pilihan blog ini jatuh pada donut i-crave... dia benar2 membusuk... layak untuk dikonsumsi massal.

So... bagaimana kawan2? masih suka begaol di mall sambil makan donuts import? its up to you lah.. n ini bukan sebuah wacana tanpa alasan dgn maksud kepentingan bisnis or menyudutkan secara sepihak, its just a stupid blog n stupid topic...

228 comments:

1 – 200 of 228   Newer›   Newest»
berbagi genggaman said...

Hmm.. JCO itu justru punya orang Indonesia ... punyanya Jhone Andrean tea.. yang punya bisnis salon...

Hans said...

wow... maksudnya banyak pengawetnya gitu ya? ato gimana?

raditya said...

DONAT itu jorok, kenapa jorok karena pernah lihat pegawainya nglubangin donat di tengahnya bukan pake alat khusus, melainkan pake KO*T*L. Jadi jorok abisssss

raditya said...

J.CO itu punyanya Jennfifer Codoc, orang asing. Nah klo donat JKO, itu baru punya orang indonesia, namnya pak JOKO.

milly said...

harusnya samplenya diambil dari waktuu yg bersamaan.. aga aneh juga jika salah satu samplenya dari tahun lalu.. apakah setelah menyimpan donat sekian lama baru terbersit utk beli sample lainnya?.. walau gw ga begitu suka donat juga sih..tapi jgn sampai ini cuma utk marketing salah satu merek donat saja ua ;)

Andy said...

Tujuannya penelitian ini baik untuk kita semua. jadi hati2 aja kalau konsumsi makanan seperti itu. pada dasarnya makan makanan seperti donuts kalau kebanyakan juga kurang baik utk kesehatan. coba teliti unsur apa saja di dalamnya...ngeri deh !!

bidadari_Azzam said...

wow... Pak Marsel itu layak menguji lebih dalam eksperiment ini, supaya benar2 ilmiah. Misalnya, tes ke lab zat2, gizi, yg terkandung dalam donut2 tsb before and after "disimpan"...
Hmmm, btw, thanks banget infonya yah... Good Luck!

lie said...

setelah tau breadtalk tahan 12 hari... adalagi donat yang tahan 9 bulan! waaawww... kita selalu mengkonsumsinya tiap ke mall, sampe sekarang pun org2 masih tetap mengantri panjang...apaaalaaahhh isi perut org2 jmn sekaranggg inii?????

satu_sumpit said...

Hai, makasih yah info-nya.

Milly, biarpun waktu pengambilan sample-nya gak bersamaan, tapi karena data yg dipake adalah periode/jangka waktu, menurut saya, kesimpulannya masih valid tuh :)

Aris said...

woi peter...nama elu jadi tenar tuh...temen kantor gue juga posting soal donat itu... huehehehe kaget ternyata temen gue adalah temennya yang bikin penelitian.

*thanks to the researcher

Deden_ddn said...

eh....ini ngebahas apa siy :).....???

Neng said...

Wuaaaahhhh gw tiap ke mall bawa oleh2 Jco nih buat ponakan gw tercayang, thx ya infonya, kak pasti lo dapet email ini kan??? Sorry ya, aku ga tau...hiks hiks, tapi kan tetep anak lo pinter, jadi kayaknya donat ga ngaruh di perut kita yg udah tahan banting wekekekekek...

dian said...

Angkat 2 Jempol untuk hasil penelitiannya...hebat...nggak kepikiran-kan kl itu donut ternyata bikin kita awet muda (alias mati muda kali ya...
Hik udah mana gw doyan banget sm J-co.....Nyesel abiizz)

Jazz said...

Wah Pak Marsel,...thx buat penelitiannya....
Kadang2 saya bingung napa orang begitu senengnya ngantri di satu stall donut yg terkenal di indonesia.....
Semoga mereka menyadari bahwa apa yang mereka makan sangat berbahaya buat mereka, apalagi buat anak2 mereka yang butuh lebih banyak gizi....Kenapa indonesia ngga ada penelitian yg lebih intensif terhadap makanan2 yang beredar di negara sendiri yach????

antonia said...

wah..terus terang gua bingung deh kalo ngeliat email kaya begitu, di jaman sekarang yg edan ini, kayanya susah deh ngehindari hal-hal macem begitu, apalagi kan J-Co itu masih baru & enak pula, anak2 gua pun pada doyan, & walaupun gua agak percaya, tapi kebenaraanya belum dibuktikan secara resmi & sah. Atau...kita ambil positifnya aja kali ya, dengan makan J-Co, itung2 kan kita juga jadi awet muda kali... :)

xoxo said...

Dari semua donat2 itu gw paling suka I Crave. Tapi kenapa ya sekarang ini I Crave tidak dapat ditemukan lagi? I Crave di MAG, PS, dan Pacific Place sudah tutup. Dan sekarang saya sama sekali tidak tahu apakah I Crave masih bisa ditemukan di Jakarta. Apa ada berita yang tertinggal? Kalau ada yang tau berita tentang I Crave tolong disampaikan ya. Thx b4.

Natalia said...

Kalo I Crave setau aku masih ada di
Plaza Senayan Lt. 3 Unit 317
Jakarta Selatan
DKI Jakarta - Indonesia
PH 1: (021) 572-5286
Dan aku juga penasaran siy penjelasan ilmiahnya apa kok masih bisa begithu..Well...tunggu berita selanjutnya dech

Sheilla said...

I Crave PS juga sudah tutup. Tapi yang di PIM sepertinya masih ada.

Yuni said...

i-crave di Citra Land Grogol juga ada.

fidelmony said...

Hmmm dilema ... takut tapi tetep pingin makan ... gimana dunk ?

astomo said...

klo d kantor gw ada yg dagang combro, misro, n makanan laen bareng kopi tubruk... tp blm prnah di uji sh

Informasi Gratis said...

sbnarnya buat makanan itu pada jorok, cuma ga ketauan aja

e2p said...

kalo cuman 2-3 bulan sekali engga masalah asal jangan keseringan kasihan, nguras dompet he...he.. mending buatan bini gw lwbih enak

Robin said...

i crave masih ada di artha gading :)

michael said...

menurut gw sih sangat tidak masuk akal fresh donut seprti JCO bisa awet 9 bulan, gw sering beli dan biasanya 4 hari jg udah tidak empuk seperti hari pertama. so gw akan tetep beli, krn blm terbukti. lg pula Jco enakk bgtt gituu lohh.

cantik said...

wah!!!! sangat bermanfaat!! sebarin ahhh... ga mau lagi ama Jco hik hik...

Breadtalk ama Jco kan 1 yang kelola di Indonesia, Johny Andrean itu kan yang punya salon :)

widya viernanda said...

ada i-crave di plasa bintaro jaya.

donycandra said...

hem...JCO enak...
but, always make sure before you eat something...
or at least, pray to God...

sukses yah semuanya dan selalu sehat!!! =)

Ariestokrat said...

GULA! GULA! dan GULA!!
Itu adalah pengawet alami tp ya berbahaya buat tubuh bila dikonsumsi terlalu banyak!!

Donat yg nda busuk2 berarti kadar gulanya tinggi tuh! bikin obesitas, diabetes dan kematian..

Ariestokrat said...

GULA! GULA! dan GULA!!
Itu adalah pengawet alami tp ya berbahaya buat tubuh bila dikonsumsi terlalu banyak!!

Donat yg nda busuk2 berarti kadar gulanya tinggi tuh! bikin obesitas, diabetes dan kematian..

SWT said...

klo gak salah, Jco itu beli resep dari krispykremee dan yang membedain jco n krispykreme itu di Gula yang dipakai aja.
btw donat Jco itu gak bisa semutan loh.. padahal kalau yang di gunakan itu gula asli, pasti ada semut yang mendekat.
Makanan apapun sekarang pasti ada kelemahannya, donat tidak terkecuali karena rasa nya yang manis, entah merk atau apapun semua sama" tidak sehat.

Christine Gunawan said...

Kebetulan aku (me) salah satu org yg tergila2 sama yg namanya Donat...
Bukan cuma makan tapi bikin donat.
Soooo...apa yg seharusnya ada didalam sebuah donat, sedikit banyak ai tau.

Donat itu asal katanya dr Dough ...yaitu suatu proses pembentukan ragi.
Spt kita tau ragi itu berarti "asam".
Dalam proses bikinnya "ragi" dicampur dgn adonan tepung, garam dan kemudian baru telur, mentega, gula, kemudian melalui proses "Dough" tadi supaya menghasilkan campuran, kemudian didiamkan sekitar 20menit atau 15 menit, ada yg melalui proses 3 kali. Tapi jaman skarang cukup melalui proses 2 kali peng-istirahatan, Nah adonan ini yg diberi nama "Dough".

Ada siasat dr bbrp pedagang untuk menyiasati tingkat kelembutan, yaitu dengan menambahkan jumlah telur, atau memakai pelembut yg biasa dijual ditoko perlengkapan kue.

Aku mo coba jawab sedikit pertanyaan2 tadi:
1. Kenapa donat awet didalam plastik?
Donat akan lebih awet disimpen dalam plastik, karena kalau dibiarkan terkena udara kelamaan, akan mengeras.
Jadi kita bisa tau sudah brapa lama donat tsb dari "proses pengerasan" yg terjadi.
Keras dan terkesan agak alot, warna tekstur dalam jadi keputih2han krn terbuat dr jenis tepung terigu yg mengandung protein tinggi. (tepung terigu ada 3 jenis, yg tinggi, sedang n rendah protein).

Untuk Donat yg dibuat homemade (kelas menengah), biasanya menggunakan campuran tepung terigu segitiga biru dan tepung terigu cakra, yg dikeluarkan oleh Bogasari.

Untuk Donat yg dibuat oleh bakrie atau toko2 donat jaman skarang, ada jg yg masih menggunakan tepung terigu dr bogasari tetapi ada jg yg berasal dari luar negeri, misalnya seperti produk tepung terigu yg sudah dicampur oleh macam2 ingredient, yg dipasarkan oleh bbrp perusahaan penyedia bahan2 untuk hotel, restorant dan bakrie.

Tingkat keasaman yg berbeda dan suhu udara pada saat membuat dan pada saat penyimpanan, dan bagaimana disimpan akan membuat perbedaan hasil. Jadi kalau mau membandingkan seharusnya bandingkanlah APPLE to APPLE, dan pada saat yg bersamaan.

Donat yg terlalu lama mengalami proses pembusukan, seems strange, dan sangat tidak baik buat pencernaan.
Donat yg terlalu cepat mengalami proses pembusukan, kemungkinan terlalu banyak ragi, atau terlalu banyak air.
Ada 2 sebab mengapa Donat terlalu empuk, mungkin banyak memakai (merah) telur dan mentega, atau terlalu banyak pelembut. Jika sudah biasa membuat kue, biasanya mereka tau, perbedaannya terletak pada warna tekstur, isi berwarna lebih kuning kemerah2han jika memakai telur lebih dari 2 untuk 1 kali adonan. Untuk pemakaian pelembut yg berlebihan tekstur lebih putih.

Untuk donat yg dijual dicounter disamping Hypermart or Giant or Hero, adonan tepung dicampur dgn kentang rebus...supaya lebih wangi dan empuk. Tapi itu memang jenis donat dr kentang. Perbedaannya...ketika digoreng dan setelah digoreng kulitnya tidak semulus donat yg murni dr tepung tanpa campuran kentang.

Ada jg donat yg dibuat dr campuran tepung dan talas, hasilnya berwarna keunguan. Sama2 mengandung karbohidrat...tetapi....enakkan yg dr tepung atau kentang dong....

Normalnya donat hanya bisa bertahan tidak lama dari 2-3 hari. Perubahan suhu, rasa dan kelembutan itu tandanya donat sdh tidak fresh. Agak keras dari sebelumnya, donat yg agak sedikit anyep dan agak berbau besi...jg salah satu ciri kebanyakan pelembut.

Semoga bermanfaat.
Ini sih cuma bagi2 ilmu...pengalaman bikin donat. Ga tau klo diluar sana ditambah kimia pengawet apa.

I-Crave masih ada di Citraland noh...
Mumpung lagi bahas donat...
Klo ada yg mo pesen DONAT MURNI tanpa campuran pengawet atau pelembut...boleh pesen ke saya...
MINIMAL 12(1BOX), TINGGAL PILIH MAU DONAT TEPUNG OR DONAT KENTANG.
HUB: Chris 91345534
Thanks...

Sofhal Jamil said...

Kl jadi awet segitu lama, bukan ini petunjuk penggunaan bahan pengawet yang terlalu banyak? Maklum kl produk lokalan ya biasanya seperti ini

Egi said...

hidup mati kita bukan ditentukan dari donut.....tp untung gw ga suka donut ;-)

Eka Pratania said...

Hi Peter,

Ternyata vegetarian juga, salam kenal,

Eka
http://ekapratania.wordpress.com

L said...

Mo ikutan nimbrug, gara2 ada email mengenai hal ini.
FYI aja, gw suka banget ama Bread Talk, tapi gak bener tuh soal rotinya akan tahan lama. Biasanya gw beli roti tawarnya kalo gak di makan dalam 3 hari pasti dah jamuran. Juga donut Jco, di semutin kok.
So lets leave life and death, health and sick in God's Hand

Cheers

Onik said...

wadoh padahal JCo termasuk donut fave gw... donut i-crave kayanya masih ada di Puri Mall sebelah Cafe Tamani.

lia said...

Thank's banget u/ Pak Marsel yg udh neliti masalah donat.
Jd, kita bisa tau & bisa jgn trlalu sering makan donat. ^_^

yudie said...

klo bahas mengenai pengawet makanan.. gue jd ingat film documenter "super size me" tentang junkfood or fastfood(bisa liat di youtube). piss

Febrian said...

yg penting enaaaaaaAk!!!!

CookiesNation said...

Waaahh..kalo kayak gini mah santai aje bung...cos perut orang Indonesia tu jauh lebih sakti dari orang normal kebanyakan..lhaa..jangankan donut ginian...lho wong gorengan tengah jalan aje yang kena debu ama asap kendaraan bolak balik plus kita gak tau tu digoreng pake minyak bekas atau minyak rem..gak masalah tuh..fine2 aje..malah laku keras tu...hehehehehe..tenang aje cuy..makanyaaa..kita sebelum makan kan kudu berdoa..jadi kalau terjadi apa2..n kite2 pada lewat gara2 makanan..yaaaaaa...kita sudah berada di surga deehh...hayaahhh..haha.piiisss

CookiesNation said...

So..kawan..kalo emang pada ragu dalam memakan sesuatu...pastikanlah.....ANDA SUDAH BERDOA SEBELUM MAKAN.hehehe

Zee said...

wew klo emg begini mending hati2 deh ngasih donat utk anak-anak... serem jg.

Fariyanni said...

Gw termasuk penggemar JCO... So far sih so good... Tp klo udah bbrp hari tuh JCO lebih keras koq... Tp yah ga tau deh kenyataannya gimana...??? Bismillah aja yg penting qta makan yg Halal... Mudah2an ga terjadi apa2... Amien... Klo mang semua terbuat yg tidak baik, pasti dr Dept.Kes ada penjelasan donk!!!

flo said...

Numpang comment krn trima forward'an email ttg donat2 ini juga.
Jadi kebayang pengen bikin percobaan lanjutan ttg donat ini (hoho.. I juz want to prove it by myself..)
1. [original post] Setiap kali ada penambahan donat, saya buat fotonya + koran Kompas edisi hari itu, supaya ada bukti. Foto yang saya lampirkan ini adalah foto terbaru
=> Kok buktinya pake koran kompas? kyknya lebih nyambung kalo pake struk toko pembelian donat tersebut donk.. kan ada tanggalnya tuh
2. Jenis donatnya macem2, ada yg glaze, ada yg coklat, jd agak kurang 'apple to apple' walaupun mungkin gak signifikan.. but I prefer to make it at the same type, glaze smua, ato topping coklat smua
3. [comment posted by Christine Gunawan] Aku mo coba jawab sedikit pertanyaan2 tadi:
1. Kenapa donat awet didalam plastik?
Donat akan lebih awet disimpen dalam plastik, karena kalau dibiarkan terkena udara kelamaan, akan mengeras.
=> maybe we should try a place to put the doughnut a> without plastic (tp bikin polusi ruangan ga yach?) or maybe with plastic tp yg polos aja.. jgn ada tulisan2nya.. jd klo difoto jg jelas gambarnya b> without refrigator and AC

*ATAS NAMA ISENG-ISENG*
peace....

Pippin said...

untung gw ga suka donut hehehe

ersa said...

Kalau ngga salah, ragi & gula termasuk pengawet ya? Next test :) pilih donut yg tanpa topping dong. Trus kondisi penyimpanannya gimana? Ruangan berAC?

vntmzn said...

alamak, mules rasanya setelah baca 'penelitian'nya. menurut saya 'penelitian' ini cukup valid. memang metodenya sederhana dan sample data walau tidak dalam waktu sama, tapi mencerminkan kondisi masing-masing sample secara individual.

fyi, buat yang cari donat i-crave, masih bisa ditemukan di peristirahatan tol jakarta merak (yang arah merak) trus di mall sms gading serpong.

ada yang udah coba sendiri 'penelitian' ini? posting dong hasilnya.. :D

ink said...

Yah..gue sekarang pas lage baca ini dikasih jco yg tiramisu di ktr karena ada yg ultah...tapi daku tidak tahan akan wanginya yang yummy..jadi makan aja dech,sambil berdoa supaya makanannya di kuduskan..hehehe...nyam3

umi said...

dari pertama makan tuh donat JCO kaga ada enak2 nya...rasa nya cumen pahit dikit2 manis...gw yg biasa ga peka aza bisa ke-brasa klo ni donat banyak pake obatnya...entah obat pengawet/pewarna/penyedap...ga tau deh...yg jelas ga natural...tp yg heran knapa bisa rame yah?? emang yg laen pada engga berasa gitu??

ternyata bisa tahan 9 bulan ckckck...SEREM abizzz!!!!

kalo gitu, lidah gw ga salah donk yah ^^ JCO donat over obat...maybe dunkin juga?? ga tau d...mang paling enak donat di pasar tradisional ato bikinan mama deh...biar cepet rusak tapi lezatnya berasa!!! ^-^

Daniel GM said...

munkin karena plastiknya kualitas bagus jadi kedap udara... ya awetlah... coba dikeluarin dari plastiknya bro.. pasti semua sama deh... ya logikanya sih gitu...

sirli said...

sepakat with flo..
maybe utk next researchny.. tgl yg tercantum saat mulai penelitianny, pake struk asli dr tokony aj, jangan pake label dgn tulisan tangan. biar lebih valid.

AsaM sUnTi said...

Mmm,,,,biyung....
So, yg bener mana dunk,,,???
Trus yg tulisan "DOGNUTS" ntu apa ya msd-a...??
(ditranslate ke Indonesia apa y..?.)

Wulan said...

Tks bgt infonya.
Tadinya nga pnah kpikiran..
Jadi pgn ngetes roti2 jg.

dD said...

ini kali ya yg dibilang bule junk food kaga pantes masuk perut orang pantesnya masuk tong sampah

putiandam said...

waduuuh.....seru bgt nih ngomongin donut hehhee..:) ada juga ibu christine yang oke bgt dan ilmiah penjelasannya hehhe dan tetep ujung2nya jualan hihihi..:) sah2 aja sih...kalo gitu drpd beli dount mendingan duitnya buat beli baju anak2nya buat lebaran dan natal bentra lagi hehehe, di http://ghalybebeshop.multiply.com hehehe ga tau malu yah gw jualan di sini hihihihi;...:)

Kolector said...

Hmmmmmmmmmm, rupanya begitu ya, thx alot atas informasinya, hebat jg ya ada penelitian seperti ini kadang hal-hal seperti ini tdk pernah kita teliti, hehehehehehe, bravo, trus saya orgnya jg suka hal hal seperti ini utk saya koleksi, tolong dong blog saya dimasukkan ke blognya, www.kolector.blogspot.com, Bravo

Community for Brokers said...

g

riszani said...

Nice post, thanks.
Yah, biarpun J-CO itu donat favorit gw sekeluarga, hiks ..hiks, tapi "we are what we eat" gitu kan?

Riris Ernaeni said...

gak nyangka makanan yang sudah jadi favorit rata-rata anak kecil, malah menjadi makanan bergensi yang gak aman buat dikonsumsi

DYF Comp said...

FYI, Gue juga punya pengalaman yang sama, tapi bukan untuk donut atau roti sekaliber breat talk, yang gue alamin adalah sebuah produk roti tawar merk lokal yang cukup terkenal untuk wilayah gue...., yang tidak sengaja gue temukan adalah roti yang ada dirumah tersebut tidak membusuk dalam waktu 1 minggu, tapi tidak gue simpan terus untuk pembuktian, melainkan gue buang takut dikonsumsi keluarga.

Jadi kesimpulannya kita makan apa ya.... yang aman.....?

Ardhi Widjaya said...

untung gw lebih suka donat buatan Bunda, hehehe

abs said...

ga selalu cuma donat yang kaya gini bukan?
gw ga tau kalo sekarang, tapi dulu gw juga pernah punya pengalaman yang hampir serupa. pulang dari ngapel di bandung, dapet roti jatah di kereta eksekutif bandung jakarta. pas sampe rumah, itu roti kelupaan ga kemakan, ampe 1 minggu lebih semua teksturnya sama sekali tidak berubah. gw tunggu ampe 1 bulan, teteeeep ga berubah... ya wiz, gw buang aja itu roti..
hmmm... jadi mikir2 kalo makan sembarangan ya. tapi kalo lagi laper seh ya gpp dunk.. sikat aja bleh... ;) banyakin do'a ajah.. hehehehe...

novita said...

wah, thanks banget infonya......kebetulan kami sekeluarga memang sepakat gak makan makanan kayak gitu....terutama junk food deh. Mending makan makanan buatan sendiri kalee...........memang sih jaman sekarang suka terjebak pada gak ada pilihan....jadilah kepala kita digiring pada yang serba instan yang pada akhirnya beresiko deh...
tapi kalo mau diusahakan bisa kok.....so selamat memilih deh....mau enak sesaat (gak peduli yang penting makanan itu enak dimakan ) ato memilih makanan lbh sehat untuk keberlangsungan hidup. anyway thanks to your info.

Hendra said...

Hmm, tampaknya hal ini mesti diuji dengan 2 methode (terbungkus plastik dan tanpa bungkus)
, dimulai pada saat yang bersamaan (beli donatnya pada hari yang sama), kemudian tempat penyimpanannya juga harus sama (asas penelitian) jadi bisa ketahuan jelas hasilnya

Kalo memang hasilnya masih awet setelah 3 hari, kondisi tanpa bungkus itu jelas2 menandakan pengawet yang overdosis. (kayak kasus baso boraks dan tahu formalin).

Kalau dengan kondisi bungkus plastik yang saya perhatikan menggunakan perekat sealking akan membuat kondisi yang kedap udara. Apalagi bila donat dimasukkan dalam kondisi masih hangat /panas sehingga akan membunuh microba/bakteri pembusuk di dalam bungkus. Kondisi ini sama dengan cara mengawetkan makanan di dalam kaleng pada masa Napoleon.

Biasanya sih kalau bungkusnya baik/kedap, bisa bertahan sampai 2-3 minggu.

atau daripada pusing bawa aja ke YLKI

seseorang said...

untung gwe emang demen Donat Kentang Krezss

Bro said...

Thanks Bro atas Infonya....
Peringatan kepada para penikmat Santapan Berlobang....cari yang sehat yaa tapi yang mudah basi hehehe

meyrinda said...

wah, kebeneran baru beli Jco, disimpen satu ah...
tapi berarti plastik itu mempengaruhi hasil penelitian secara signifikan ya, coz secara ga sengaja beli jco ga dimakan dalam waktu 3hari diudara terbuka suhu ruang kok donat jadi keras ya?

hmm...mahal belum tentu aman ya?

chintia_thjie said...

Di jaman sekarang ini, kita tdk bisa lepas dr yg namanya bahan pengawet, penyedap, pestisida, dll.. kita musti bisa meminimalkan penggunaan bahan2 tersebut atau meminimalkan pengkonsumsian makanan / kue yg mengandung zat2 seperti itu.. so, just be smart in everythings..

tukang server said...

Pelajaran yang bisa di Ambil adalah :

Makan Donat bisa awet muda.... !!!
^____^ v

Pia said...

Well, it doesn't surprise me. I am not a JCo big fan, I requested plain donut once in a while. You are what you eat, so we'd better start to do our health "saving" by avoiding junk food and programme food combining.

Thanks for the info Peter, it helps others to munch on donut too often.

Best regards,

Pia

rike said...

thanks for the info.

saya share untuk yang lain boleh kan?

JoYo said...

[quote]So... bagaimana kawan2? masih suka begaol di mall sambil makan donuts import? its up to you lah.[/quote]

lah.. J-Co itu produk lokal, iCrave itu produk import... jadi jawaban pertanyaan di atas adalah IYA.. begaol di mall sambil makan donut import dunk.. donut lokal banyak formalinnya :))

Cecilia said...

Perhaps this can explain a bit of our curiosity:

http://www.ingredientexperts.com/content/view/34/36/

Yusta said...

Hi nice post, boleh aku link ya...

buakak said...

ini orang gimana sih? gua ga ngerti cara berpikirnya.

"Donat Jco, dibeli tanggal 26 nov 2007... di kemas dalam plastik dan dibiarkan, hasilnya sampai pada saat foto ini diambil (16 agustus 2008) masih dalam keadaan baik, tidak keras dan sepintas lalu seperti donut baru.. gimana seandainya donut ini berada dalam lambung kita."

belinya tanggal 26, dibiarin ampe tanggal 16. berarti 2 minggu lebih, kalo langsung dimakan, ya paling2 3 hari tu donat udah keluar. apalagi ampe 1 minggu, ya keluar lah semuanya. Orang tolol aja beli donat ga dimakan ampe 2 minggu.

Sampeyan masak nasi, trus diemin 2 hari aja, liatin baik2 kalo nggak bau busuk tu nasi. Ga dimasukin plastik aja nasi bisa busuk, apalagi loe masukin ke plastik. ampe 2 minggu lagi.

Kalo ga suka donat, ya ga usah makan, ga perlu jelek2in produk orang yang udah jelas halal. Soal lain kalau itu makanan HARAM.

gua belum pernah ketemu orang yang beli donat sekarang, dan baru dimakan setelah 1 minggu lebih setelah beli.

gini ini ni yang bikin kacau.

buakak said...

bukan 2 minggu, 1 tahun lebih 2 minggu! GILA. penelitian ga berguna. kalo loe bikin penelitian: bagaimana menciptakan sistem/alat yang memungkinkan transmisi data dengan baik, atau membuat software untuk mengoptimalkan kerja OS, atau sejenisnya, pasti lebih baik.

yg adakan penelitian ini ngakunya orang IT kan? IT=Information Technic?

JITHA said...

zaman sekarang gitu loch...
apa seeeh yg aman tuk di makan ?????cuapek deeech...
mau jadi apa generasi yg akan datang???

Marthen said...

emang seh make sense hasilnya spt itu, tp ada faktor lain yg bisa ngebantah itu semua, antara lain tubuh kita punya enzim untuk menghancurkan makanan yang masuk ketubuh kita, daging aja bisa ancur dlm kurang dr 30 jam. intinya semua ok ok aja asal jgn berlebihan...

Asti Dwi said...

informasinya boleh juga buat kita-kita yang suka jajan donat, terutama ibu-ibu nih yang paling suka beli makanan kecil buat anaknya. :)

apapun yang kita konsumsi, kalau namanya berlebihan pasti ngga bagus buat kesehatan..
Tul ga?

Berontak said...

Kalau saya, melihat percobaan ini, saya nggak makan Dunkin Donut! Kenapa? Bayangin nggak sih, kalau donat tahan 9 bulan! Fungi atau bakteri yang harusnya "menguraikan" [baca: membusukkan] ternyata tidak tumbuh! Padahal, setiap makanan yang kita makan harus diuraikan.

Dalam iklim tropis, jamur dan bakteri lebih bebas gentayangan. Proses penguraian lebih cepat. Bahkan kadang lebih cepat dari proses penguraian dari dalam tubuh kita. Nah, gimana akibatnya kalau makanan tidak bisa diuraikan? Prose membusuk makanan di daerah tropis biasanya 1 X 24 jam. Ini yang normal.

Kesimpulan saya: kalau makanan seawet ini, jelas tidak natural. Makanya: JANGAN DIMAKAN!

Kesimpulan kedua: Makanlah makanan yang benar-benar fresh!

T-kraze said...

coba deh
lu bisa ga ciptain makanan ga bisa busuk selama 9 bulan?

atau lu mau ciptain ...
donat tape?
donat tempe?
donat terasi?
udah busuk makanya mau ditunnguin ampe bertahun2 juga ga keliatan bedanya soalnya dah busuk!!!
mau ga busuk kaya gitu ada tricknya dan salah 1 cara mudah dan murah ya dengan pengawet

inget donk...
inti dari makanan tidak berjamur itu pengawetnya
intinya itu pengawet!!!
asam lambung kita emang kuat, mau besi aja juga bisa ancur ama asam lambung kita
ini bukan masalah donat kalo dah dicerna jadi TA* atau ga
ini masalah pengawet yang dimakan akan tertimbun didalam tubuh kita
dan itu jelas2 merugikan buat tubuh kita!!!

gua ga offense buat yang pernah makan makanan yang susah membusuk tapi segala sesuatu ada limitnya
jangan dianggap remeh

@egi
"hidup mati kita bukan ditentukan dari donut...."
perkataan ya bagus :) gua setuju!!

smile said...

wew.....penelitian ilmiah yg sangat bagus, tapi alangkah lebih baiknya jika penelitian itu juga dibarengi lewat uji laboratorium..sapa tau, ini hanya salah satu tak-tik marketing untuk menjatuhkan brand yang lain...untuk yang lain juga jgn terlalu percaya dolo, harus ada uji lab ny dolo...smiu

logika said...

seru juga beritanya. sy seh gak ada hub sama bos2 donut. tp logikanya kalo sy pemilik J Co misalnya, yg larisnya minta ampun sampe pada ngantre segala kenapa gw musti pake pengawet segala yg ujung2nya cuma bikin nama rusak aja. gak perlu takut basi wong sehari bikin juga pada abis pembelinya pada ngantre gitu. jd gak msk logika seh kl musti pake pengawet segala. mungkin bener gula yang jad pengawetnya. tp biar make sure test lab d. ok

Ridwan Hanri Kurniawan said...

dapet info dari milis tentang donat dan blog ini..
apakah ini sudah layak diadukan ke YLKI?
biar YLKI aja yang melakukan tes lab, atau ada yang bersedia untuk melakukan tes nya demi kepentingan bersama?

Andi said...

Yup..Pada akhirnya kita menyadari kalo terlalu banyak hal "aneh" di sekitar kita. Ini jadi pelajaran berharga bagi kita semua. Minimal tahu klo di banyak faktor di yang perlu dipertimbangkan klo mau beli makanan, walaupun terlihat enak dan mewah, hehehe..

suraya said...

terima kasih utk infonya p marsel
saya jadi bisa mempertimbangkan diri kalo mo beli JCo hehe

iya, bagaimana pun bagusnya kemasan
kan tetap belom disterilisasi (suhu 121 oC, 15')
jadi kalo terpapar udara sedikit saja seharusnya sudah tumbuh jamur dalam beberapa hari

Gilang said...

wow..!
hebat sekali eksperimennya, sangat berguna untuk saia, yg penggemar donat..
mungkin bisa jadi refrensi penelitian di POM
cheers..!

bigib said...

You mean doughnuts?

is said...

mas, saya baru dapat email forward tentang donat ini plus koran kompas nya sebagai bukti. sayang tanggalnya 18 agustus 2008. bukan tanggal 26 nov 2007 pada saat pembelian donat Jconya. duh sayang sekali kalo eksperimen ini memang benar tapi buktinya justru ga mendukung.

Handy Loekito said...

wah ngeri juga......

trim infony......

salam

Me,Arty Sandya said...

Sebetulnya gak cuman donat aja yg udah kelewatan cari untung. Sampai2 gak mikir nasib yang makan.Toh..banyak pedagang lain jg dpt dikatakan sama jahatnya.Hanya menarik keuntungan aja.Pada intinya..lebih baik makan buatan rumahan.Alias homemade.Selain juga gak kalah enak..buatnya pake bumbu cinta dan kasih sayang.Agak ribet dan capek.Cuman kalo kita mikir 10 thn ke depan...dijamin deh capek dan ribetnya lgsng ilang.He..he!

Sukito said...

Saya yakin tidak apa-apa, Saya berani memakannya walau sudah beberapa hari. Cuman rasanya kurang enak aja.

DONAT kan DIGORENG. Pasti tahan lama.

Coba aja tahu yg tidak digoreng dibanding digoreng, kan yg digoreng tahan berhari-hari.

ikan mentah tidak tahan lama, ikan teri yg digoreng bisa tahan berbulan-bulan.

Banyak tuduhan yg mengacaukan ekonomi Indonesia....

Kalau Anda tahu ada yg salah... nasehatilah pembuatnya... Hindari publikasi provokatif yg akan mengacaukan ekonomi negara kita....

jeff said...

Wah bung Pit makasih ni infonya emang jaman skrg udah pada gila ga mikirin orang lain yg ptg untung sendiri...
harusnya ini memjadi hal serius bagi pemerintah terutama badan POM jgn cuma bisa disogok aja donk apa lagi ini menyangkut soal kesehatan masyarakat indonesia. so i think we just back 2 traditional foods aja ni lebih sehat dan natural
thx all
God Bless You

jeff said...

Wah bung Pit makasih ni infonya emang jaman skrg udah pada gila ga mikirin orang lain yg ptg untung sendiri...
harusnya ini memjadi hal serius bagi pemerintah terutama badan POM jgn cuma bisa disogok aja donk apa lagi ini menyangkut soal kesehatan masyarakat indonesia. so i think we just back 2 traditional foods aja ni lebih sehat dan natural
thx all
God Bless You

jeff said...

Wah bung Pit makasih ni infonya emang jaman skrg udah pada gila ga mikirin orang lain yg ptg untung sendiri...
harusnya ini menjadi hal serius bagi pemerintah terutama badan POM jgn cuma bisa disogok aja donk apa lagi ini menyangkut soal kesehatan masyarakat indonesia. so i think we just back 2 traditional foods aja ni lebih sehat dan natural
thx all
God Bless You

jeff said...

Wah bung Pit makasih ni infonya emang jaman skrg udah pada gila ga mikirin orang lain yg ptg untung sendiri...
harusnya ini menjadi hal serius bagi pemerintah terutama badan POM jgn cuma bisa disogok aja donk apa lagi ini menyangkut soal kesehatan masyarakat indonesia. so i think we just back 2 traditional foods aja ni lebih sehat dan natural
thx all
God Bless You

jeff said...

Wah bung Pit makasih ni infonya emang jaman skrg udah pada gila ga mikirin orang lain yg ptg untung sendiri...
harusnya ini menjadi hal serius bagi pemerintah terutama badan POM jgn cuma bisa disogok aja donk apa lagi ini menyangkut soal kesehatan masyarakat indonesia. so i think we just back 2 traditional foods aja ni lebih sehat dan natural
thx all
God Bless You

jeff said...

Wah bung Pit makasih ni infonya emang jaman skrg udah pada gila ga mikirin orang lain yg ptg untung sendiri...
harusnya ini menjadi hal serius bagi pemerintah terutama badan POM jgn cuma bisa disogok aja donk apa lagi ini menyangkut soal kesehatan masyarakat indonesia. so i think we just back 2 traditional foods aja ni lebih sehat dan natural
thx all
God Bless You

JT said...

bang Pit,

Thanx for sharing bang... emank zaman sekarang tuh yg aman ngemil Singkong rebus pake gula pasir atau kelapa... plus kopi tubruk pake kayu manis racikan sendiri...

Iwan said...

di amrik sono, makanan2 beginian kategorinya 'junk food'. Tapi kenapa klo di indonesia kok malah pada ngantri mau beli? jawabnya cuma 1, guys. Gaul gitu lho. Buat elo2 anak2 gaul, emangnya ada cewe/cowo keren yg mau ngelirik elo klo ngemil singkong atau ubi pake kelapa parut? hehehehe...gile udah 63 tahun merdeka, tapi mental dan budaya kita malah lebih terjajah....

Touma Yutaka said...

waduh!! klo donat aja bisa awet... cari tau tuh donat di kasih apa biar para ibu2 bisa ambil tips buat awet muda juga.
mungkin makan donat yang paling awet banyak2 ya?
oo... pantasan donat yang paling awet yang paling laris!!

Touma Yutaka said...

waduh! klo donat aja bisa awet... mungkin bisa kasih tahu rahasia tuh donat bisa awet pake apa kepada para ibu2 yang ingin awet muda. ato makan sebanyak2nya donat yang paling awet supaya bisa ikut awet. o.... pantesan donat yang paling awet jadi yang paling laris! banyak yang kepengen ikutan awet muda!

Peter said...

Sebelumnya gw thanks fo visiting and drop ur comment...

# dognuts? doughnuts? donat? donuts?
iya emang "Dognuts" diambil dari nama sebuah punk band yg semua personilnya itu cewe, kenapa? coz lagunya berisik n kontroversial, sama kaya info ini bagi sebagian org info ini "berisik" and kontroversial. kalo mau tau berita yg langsung dari sumbernya pls check this out!

# ilmiah? tidak ilmiah? sederhana? kompleks?
Sebenarnya ini berasal dari rasa ingin tahu sederhana yg dipublish and direspon diluar dugaan.. pls see statement from Pak Marsel below..
"Sebenarnya percobaan donat saya asal mulanya tidak sengaja. Suatu saat istri saya membelikan donat Dunkin buat anak saya yang TK. Ditaruh di meja makan, masih dalam kantong kertas Dunkin, terus lupa dimakan.
Kira-kira seminggu kemudian baru donat ini 'ditemukan' lagi. Yang mengejutkan adalah donatnya masih utuh, tidak berjamur, glaze/gulanya juga masih cantik, hanya rotinya sedikit lebih keras meski masih bisa digigit/dikunyah..."

# cara buat? lobangin pake k****L? mau numpang naro iklan?
hehehe ini forum bebas sebebas bebasnya... thanks udh drop ur comment..

# import? lokal?
tujuan tulisan ini bukan menyerang suatu product tertentu, dia lokal or impot skalipun tetapi hasilnya ya seperti ini, kalo diujung tulisan ada statement "masih suka begaol di mall sambil makan donuts import?" hanya sebuah pertanyaan tentang gaya hidup dan bukan tentang import or lokalnya. kecuali.. "Masih suka begaol di mall sambil makan J.CO?".. Thx anyway fo ur comment.

#ijin utk di-link? di link ke mailing list?
silahkan... semua yg ada di blog ini anti-copyright. Bisa dicopy dan disebarluaskan, n pls cantumkan nama "Pak Marshall/Marsel" didalam setiap link atau tulisannya coz beliaulah yg melakukan test ini sesungguhnya... [Check point paling atas mengenai ini]

Thanks skali lagi ya buat yg udh mau cape2 nulis comment disini. GOD Bless Us!

marjorie said...

Paling save bikin donat sendiri terus namain apa gitu terserah yang pasti sehat dan home made tidak mengandung bahan yang berbahaya lalu bagikan ke teman2, keluarga, tetangga kalau perlu saya kasih deh resepnya.. Dizaman yang serba mahhal ini ada baiknya kita kreatif dari pada buang2 uang

Salam,

{johnherf} said...

Donat baru belakangan ini mengundang selera bagi kebanyakan orang. Pada tahun sebelumnya, donat jauh dari lirikan orang, apalagi sampai antre segala. Berarti ada daya tarik yang memikat selera yang cocok dengan lidah orang di Indonesia. Itu ekonomi kreatif yang positif. Pemaparan yang negatif dari penelitian kecil-kecilan itu, apa efeknya bagi penikmat donat ya?

blueadmires said...

biasanya makanan untuk umum sebelum bisa diperjualbelikan akan dites dah disahkan dulu oleh badan pemerintah yang bertangung jawab di bidang ini. mereka yang lolos akan dapat nomor registrasi (no reg depkes kalau ga salah). jadi kalau mau mempertanyakan hal2 seperti ini baiknya ditanyakan ke badan yang bersangkutan daripada jadi curiga tapi ga ada dasar ilimiahnya

Royke said...

sebenarnya makanan yg tahan berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun juga sering kita makan koq .. contohnya : ikan sarden , kornet, sosis kaleng, buah-buahan yg semuanya memakai bahan pengawet. Dan ndak ada yg merasa itu makanan yg berbahaya bukan ? Cuma memang perlu diteliti bahan pengawet di dalam donat itu apa ... sy yakin sih sudah sesuai standard kesehatan.
Seperti kata pepatah .. semua hal kalo kebanyakan pasti akan berakibat buruk .. minum air kebanyakan aja pasti rasanya kyk kelelep kan ... apalagi donat... (ndak nyambung ya ... hehehe) ok deh

Andreas said...

Thanks buat yang sudah buat penelitian ini, di Amrik, kalau KrispiKreme mau buka cabang baru, selalu didaerah yang rame penduduk dan level ekonominya rendah, karena menurut mereka orang miskin kalau makan ngga liat gizi yang penting enak dan kenyang. Ngga tau kenapa banyak menjamur donat2 di Inonesia, apa mungkin mereka pikir orang kita bisa dibodoin..jadi sekali lagi trims...
Buat pedonat Indonesia, atau pengusaha lokal, buat dong donat yang enak dan sehat... nanti kita bantuin promosiin spy bisa eksport ke luar negeri
Ternyata orang Indonesia tidak sebodoh yang mereka kira ya....
Bangga jadi orang Indonesia
Hidup Indonesia!!!!

ロイ said...

Halah. Makanan indo, pengawet mah uda umum teh.

d3sMindA said...

info yang bagus..
tapi menurut gw penelitian ini belum akurat..
krn jenis donat yg diteliti berbeda, perlakuan penyimpanan dan pengemasannya pun gak sama,,
selain itu jg hasilnya akan lebih terpercaya kalo penelitian dilakukan dalam waktu yg bersamaan dan dilakukan di lab..
kebetulan gw alumni tek industri pertanian IPB.. sedikit banyak pernah belajar ttg pengawet,, pengemasan,, penyimpanan.. gula.. ya.. ilmu yg mendukung bwt penelitian inilah..
dan kebetulan jurusan gw 1 fakultas dengan tek. pangan dan gizi...
ntarlah gw usulin ke dosen gw buat diadakan penelitian lebih lanjut mengenai hal ini..

tapi berdasarkan pengalaman gw..
j-co disemutin koq..
trus,, pernah niy,, karena saking sukanya gw ma j-co gw beli 1/2 lusin (buat gw sendiri).. hehe..
pada hari ke 3 masih nyisa 1 donat
tapi... dah gak enak koq.. keras.. dan gak gw makan...

kayaknya gak ada masalah tuw ma
j-co..
karena secara logika gak mgkin kan qta mau makan produk itu setelah seminggu dibeli.. (kecuali orang aneh) dan lagi kan setelah makan pun makanan diolah di proses pencernaan..
akhirnya juga, paling2 di hari ke 2 ato 3 dah kebuang lagi.. hehehe...

yg penting mah konsumsinya jangan berlebihan
selain gak sehat (kadar gula nya tinggi),, juga gak baee buat kantong..

nikmatin aja lagi.. tu produk kan dibawah pengawasan badan kesehatan milik pemerintah

ok..ok..ok..

ALIX CIPETE said...

buat yg msh penasaran.. coba aja deh sendiri. ambil beberapa sampel di hari yg sama untuk beberapa merk berbeda. trus amati hasilnya. mungkin bs dimasukkan juga donut home industry kali ya..

sekarang jaman makin tua n penyakit yg nempel di bdn kt mkn keren2... hiiiiiiiii...................

Peter said...

Untuk lebih jelasnya mungkin bisa confirm ke sini:

Dear teman-teman penggemar J.CO
Salam hangat dari J.CO Donuts & Coffee
Sehubungan dengan email yang beredar di millis ini, kami ingin mengklarifikasi bahwa seluruh produk yang disajikan di JCO Donuts & Coffee "TIDAK MENGGUNAKAN BAHAN PENGAWET", dan seluruh bahan yang digunakan adalah halal. Jangan khawatir dengan isu ini karena produk yang di sajikan di JCO selalu dalam keadaan fresh dengan menggunakan bahan-bahan terbaik. Semoga informasi ini berguna bagi teman-teman. :)
Untuk informasi lebih lanjut mengenai produk kami, dapat menghubungi hotline 0815 8898 000 atau email hello@jcodonuts.com
Terima kasih atas kepercayaan yang terbina selama ini.


Salam hangat,


Indriana Listia R
Marketing Communications Manager
J.CO Donuts & Coffee

availku said...

yang jelas semua makan dalam beberapa hari harus sudah berjamur dan busuk.
jadi kalo dak busuk ya dak sehat bro2 sekalian.

oya....
kanapa kita selalu konsumsi makanan dari luar yang katanya kaya akan gizi.padahal kaya akan penyakit.

mari kita buka mata dan buka telinga

mari kita konsumsi makanan asli daerah negri kita.coba perhatikan makanan dari luar mana ada yang enak2.

bener gak brooo

makanan dari luar cuma dapat gengsi nya doang.

mari mari kita konsumsi makanan dari negara kita.

Antonius said...

Bener Bo!!
Gw dukung produk-produk buatan Indonesia.
JCO kan juga buatan tangan orang-orang Indonesia..
Gw denger JCO di luar negri isinya orang Indonesia semua. Hehe...
Wah, kalo kita dukung JCO berarti kita bisa bantu bisnis Indonesia dan mengharumkan nama Indonesia dunk di dunia International...
(Bahasa gw formal banget yah, maklum pengaruh umur!)

hilmi said...

Menurut gw penelitian itu ga Valid & cuma atas nama 'Iseng-Iseng'. Akhirnya cuma ngabisin waktu, pikiran, dan bikin bahan omongan orang-orang..
Menurut gw yang perlu dilaporin ke YLKI adalah orang yang bikin issue sembarangan tanpa ada bukti secara ilmiah!
(Setujuuu...???)
Berhubung gw penggemar setia JCO, gw sih yakin JCO ga pake bahan pengawet.
Buktinya Ibu 'Indriana' dari JCO sudah kasi klarifikasi kalo JCO tidak menggunakan pengawet.
Gw yakin klarifikasi itu bisa dipertanggung jawabkan krn ada detail penulisnya, no HP dan email yang bisa dihubungi.
So..So.. besok-besok gw tetep dateng ke JCO ah!
Gw pengen BLACK JACK nya!

sofi said...

knp harus percaya yang
fiktif & rekayasa???
mnurut gw, pnelitiannya ga' kongkrit,cz yg mlakukan pnelitiannya ga' kasih:
1. CP(Contact Person)utk bs d
sharing (siapa dia?).
2. qt ga' tau dimana mereka
melakukan penelitian (lokasi)?
3. qt ga' tau it produk mana aj?
(bisa aj mreka sendiri yg rekayasa pembuatan n gambar2 donat yg dijadikan penelitiannya)

btw, smua it bs aj rekayasa!!!
dr org yg ga' bertanggung jawab, knp qt hrs prcaya,
penting gt...???

so, knp harus prcaya sm yg
fiktif & rekayasa ???
mndingan qt rame2 mkan donatnya JCO,gmn?he...
yuuukkzzz!!
it yg lebih kongkrit n pasti,cz nampol bgtz rasanye...

maulana said...

(gada editan, delete aja sblmnya)

ko ga lapor ke BPOM dulu? malah langsung nyebarin ke masyarakat? kan org jadi curiga...

udah ada pengumuman resmi dr BPOM blom ya.?

Peter said...

BPOM? nyebarin? curiga? gini dey yeah... gw nulis percobaan yg dilakukan oleh rekan (Pak Marsel, sorry ya Pak skalie lagi...) n nulis di blogspot gw.. apa gw perlu minta ijin bpom? apa gw nyebarin? keknya lebih asik kalo disebut "sharing" n gw gag nyangka bakal dpt respon n masuk ke milist2 kek gini.. dosa? trus apa yg perlu dicurigain? pro n kontra itu wajar.. gw update terus koq semua tanggapan.. bahkan dr pihak J.Co pun gw masukin ke comment biar semua yg ingin lebih tau bisa nyari tau sendiri.. kalo gw mah lebih tertarik das kapital, a law n mu law, or albert camus drpd sekedar donat.. cumaaaaannnn... gw pngen share apa yg gw liat dan alamin sendiri ke kalian semua... n pls pls pls baca dulu semua tanggapan gw diatas sana na na.. Peace, Luv and Gauuuull!!!! GBU.

mamagode said...

kaciaannn yaahhh....
munkin kita harus mengurangi budaya latahkali yaa..latah nonkrong n maem donat2tan itulah, latah buat pilem sereumm,latah bli hp tellbaluu..latah usaha inii..latah ituu..hehe..jadi ngawur yaahh..aahh sudahlah..yang penting SEGALA YANG BERLEBIHAN ITU TIDAK BAIK JADINYA..BETULLLLL!! HEHE.....BE CREATIVE..BE AGRESIVE..BEEEEEEEEEEENGUUUNK NULIS APA LAGE YAAHH..PISSSSSSSS JOOOOO!!!

mamagode said...

kaciaannn yaahhh....
munkin kita harus mengurangi budaya latahkali yaa..latah nonkrong n maem donat2tan itulah, latah buat pilem sereumm,latah bli hp tellbaluu..latah usaha inii..latah ituu..hehe..jadi ngawur yaahh..aahh sudahlah..yang penting SEGALA YANG BERLEBIHAN ITU TIDAK BAIK JADINYA..BETULLLLL!! HEHE.....BE CREATIVE..BE AGRESIVE..BEEEEEEEEEEENGUUUNK NULIS APA LAGE YAAHH..PISSSSSSSS JOOOOO!!!

mamagode said...

yaaaaahhhh..
munkin untuk mengurangi qta menkonsumsi makanan2 tersebiuut..qta harus mengurangi budaya latahh juwgakalee...latah untuk hangouts di mall sampe harus bli donat2tan ituu...latah untuk punya hp ter baru..latah untuk buat pelem seureeum..latah untuk bukA USAHA makanan walopun ga enak nyang penting usahe.hehe...lataaaahhapalahhh...looohh kuok jadi ngawurr.hehe..yang pasti SEGALA YANG BERLEBIHAN ITU TIDAK BAIK HASILNYA DI KEMUDIAN..BETUUULL TIDAKKSS..;) WELLL..NICE TO SHARE WITH U ALL GUYYZZZZZ..CIAOW..
STAY BLESSED...BTW PAK PETER&PAK MARSELL KEEP UP THE GOOD WORKS..PALING GA QTA TAU MENGENAI HAL2 YANG MENURUT ORANG SEPELE UNTUK DILAKUKAN..CHAYOO!!! GBWU ALWAYZ...CEMANGATZ!!!PISSSSSS AHHH

mamagode said...

TUUHH KAANA LATAAHH MPE ULANG-UL;ANG COMMENTNYAAHH..HAHAHAHAAAA...
KRIIUUKKKSSS...

MISIII AAHHHH....
V^-^V

M. Ilyas Ahkab. said...

Ini upaya bagus...akan lebih bagus kalo ini juga dilaporin ke Lembaga Konsumen...supaya lebih valid gitu lho.....

IR-N said...

Peter.... gua baru dpt email dr milis binusnet, trus ada info mengenai penelitian donut, dan ternyata dia informasikan mengenai penelitian itu ada di blog http://veganlion13. blogspot. com/2008/ 08/dognuts. html
hauuaua, gua lgsg keinget ini kan blog nya loe...
gud ter, loe post di sini dan org2 jd pada tau ternyata donut2 tersebut pasti ada pake bahan pengawet ato apalah. so pasti bakal ngerusak tubuh kita. bayangin aja dr taon 2007, donutnya masih utuh gak rusak sedikit pun. wah bisa2 di perut kita gak ancur2 tuh donut :)
always info us about another research. thx man....

sapimoto said...

Baru saja terima e-mail yang berisi penelitian ini, dan mencantumkan link blog ini.
Sangat bagus untuk berhati-hati terhadap makanan dengan kadar pengawet yang tinggi...

yanti.sihotang said...

Infonya bagus. Meskipun beda2 pengambilan samplenya, tp masih tetep valid kupikir. Buat yg hobby makan donat, bisa mikir2 dulu sebelom antri di mall. Buat yg masih tetep pingin makan donat tp juga ingin menjaga kesehatan, mendingan bikin donat sendiri. Mudah, murah, meriah. Kalo pingin tau caranya gimana, bisa tanya gue...:)

tommy said...

Wah bagus nih info nya..tapi ya gitu sebaik nya di test nya dalam wkt bersamaan..sampel yg di ambilnya tapi gpp lah ini kan info jadi mungkin selanjut nya ada yg lain pengen test juga..*deuh padhal seneng jco juga nih*..ah gak makan donut jg masih bisa makan yg lain hihih..

Ada info gak yg lain mengenai skr soal PLASTIK..entah pembungkus plastik, gelas plastik dll yg sekiranya ternyata ada dampak thd tubuh..padahal banyak di komsumsi di masyarakat..
thx

Ine Pechler said...

Boleh urun rembuk ga tentang donat?

Donat menggunakan bahan dasar yang serupa dengan pembuatan roti. Hanya saja yang membedakan roti dan donat terletak pada kemampuan daya tahan kadaluarsanya. Donat mempunyai daya tahan yang lebih lama karena mengalami proses penggorengan.

Daya tahan kadaluarsa tiap-tiap donat pun berbeda-beda, tergantung dari aspek kebersihan mulai saat pembuatan sampai pengemasan, penggunaan alat-alat produksi (canggih atau sederhana), isian donat dan komposisi resep masing-masing bakery sendiri. Misalnya dari prosentase penggunaan mentega.

Aspek kebersihan sangat penting. Jika pembuatan dan pengemasannya tidak bersih (jorok), tentu akan mempengaruhi cepatnya pembusukan.

Kebersihannya itu meliputi :

* Pegawai (cuci tangan, menggunakan sarung tangan, menggunakan masker, menggunakan tutup kepala)

* Kebersihan alat-alat yang dipakai (setelah digunakan dibersihkan)

* Kondisi bahan-bahan pembuatan. Kondisi bahan-bahan dipengaruhi oleh cara penyimpanan dan cara pemakaian. Seperti cara penyimpanan isian donat(paleta) dan cara pemakaian minyak (frytol) untuk menggoreng apakah berulang kali dan apakah juga disimpan dengan baik.

Saya pernah membeli donat di suatu plaza. Kondisi saat penjualan banyak lalat berterbangan di dalam outlet/counternya, padahal itu di dalam plaza! Benar saja donat yang saya beli tersebut saat sore hari sudah basi. Pantesan saja outletnya cepat gulung tikar.

Aspek pengemasan juga berpengaruh. Jika donat dalam keadaan panas langsung dibungkus, tentu akan cepat basi. Donat yang tidak dibungkus akan lebih cepat keras.

Cara penggorengan donat menggunakan alat yang canggih akan berbeda dengan alat yang sederhana. Alat yang canggih sudah ada alat pengatur waktu dan suhu. Sehingga memungkinan perataan kematangan.

Isian donat juga mempengaruhi kemampuan kadaluarsa. Isian donat yang berupa selai/paleta tentu lebih tahan lama dan tidak basi jika dibandingkan dengan donat yang menggunakan vla/butter cream yang mengandung susu.

Bahan pembuatan antara tepung terigu dengan kentang pun berbeda. Kentang akan lebih cepat busuk karena sifatnya yang mengandung air.

Satu lagi sekedar info........beberapa merek donat-donat yang telah disebutkan itu, bukan franchise dari luar negeri, tetapi produksi dalam negeri.

Ine Pechler said...

Boleh urun rembuk ga tentang donat?

Donat menggunakan bahan dasar yang serupa dengan pembuatan roti. Hanya saja yang membedakan roti dan donat terletak pada kemampuan daya tahan kadaluarsanya. Donat mempunyai daya tahan yang lebih lama karena mengalami proses penggorengan.

Daya tahan kadaluarsa tiap-tiap donat pun berbeda-beda, tergantung dari aspek kebersihan mulai saat pembuatan sampai pengemasan, penggunaan alat-alat produksi (canggih atau sederhana), isian donat dan komposisi resep masing-masing bakery sendiri. Misalnya dari prosentase penggunaan mentega.

Aspek kebersihan sangat penting. Jika pembuatan dan pengemasannya tidak bersih (jorok), tentu akan mempengaruhi cepatnya pembusukan.

Kebersihannya itu meliputi :

* Pegawai (cuci tangan, menggunakan sarung tangan, menggunakan masker, menggunakan tutup kepala)

* Kebersihan alat-alat yang dipakai (setelah digunakan dibersihkan)

* Kondisi bahan-bahan pembuatan. Kondisi bahan-bahan dipengaruhi oleh cara penyimpanan dan cara pemakaian. Seperti cara penyimpanan isian donat(paleta) dan cara pemakaian minyak (frytol) untuk menggoreng apakah berulang kali dan apakah juga disimpan dengan baik.

Saya pernah membeli donat di suatu plaza. Kondisi saat penjualan banyak lalat berterbangan di dalam outlet/counternya, padahal itu di dalam plaza! Benar saja donat yang saya beli tersebut saat sore hari sudah basi. Pantesan saja outletnya cepat gulung tikar.

Aspek pengemasan juga berpengaruh. Jika donat dalam keadaan panas langsung dibungkus, tentu akan cepat basi. Donat yang tidak dibungkus akan lebih cepat keras.

Cara penggorengan donat menggunakan alat yang canggih akan berbeda dengan alat yang sederhana. Alat yang canggih sudah ada alat pengatur waktu dan suhu. Sehingga memungkinan perataan kematangan.

Isian donat juga mempengaruhi kemampuan kadaluarsa. Isian donat yang berupa selai/paleta tentu lebih tahan lama dan tidak basi jika dibandingkan dengan donat yang menggunakan vla/butter cream yang mengandung susu.

Bahan pembuatan antara tepung terigu dengan kentang pun berbeda. Kentang akan lebih cepat busuk karena sifatnya yang mengandung air.

Satu lagi sekedar info........beberapa merek donat-donat yang telah disebutkan itu, bukan franchise dari luar negeri, tetapi produksi dalam negeri.

iasz said...

masi ada jg y trnyata org2 iseng kurang kerjaan yg meriset hal bginian..??tp keren juga risetx,qta2 yg cenderung gak peduli dg apa yg qta makan (sehat ato gak) jadi kebuka matanya (termasuk aq,hihi..)
setauku, klo makanan smakin lama rusak (dlm hal bau,rasa,tekstur) berarti smakin banyak pengawet yg dgunakan..

asih said...

Ah, gak valid tuh percobaan!
Awalnya gw cuek sama issue yang ga logic ini, yang gw heran kok ada yang percaya!
Gw sendiri salah satu alumni mahasiswi Fakultas Kesehatan Masyarakat - UI.
Yang namanya makanan walaupun masi kelihatan bagus belum tentu layak untuk dikonsumsi.
Mustinya Pak Marsel ini lapor dulu untuk klarifikasi tentang donut ini ke badan/pihak yang bisa menganalisa & dapat dipercaya!
Maaf ya, menurut gw pribadi kalo Pak Marsel menyebarkan langsung email ini ke orang-orang tanpa ada klarifikasi dari badan/pihak yang mensahkan sama saja dengan memfitnah.. (Cuma pendapat pribadi loh)..
So, knp musti percaya?!
Mumpung mau bulan puasa, Maap lahir batin kpd Pak Marsel kalo gw brpikir anda hanya meyebarkan gosip tapi bukan fakta..

Peter said...

hi Asih, thanks udh drop ur comment yah, gw cuman mau klarifikasi ttg "Pak Marsel kalo gw brpikir anda hanya meyebarkan gosip tapi bukan fakta..". Pak Marsel hanya mengadakan "test" bukan penelitian utk cara sensasi or menyudutkan suatu product (please read, THIS!). n please baca comment2 gw diatas.. ini bukan nyebarin, fitnah, or apalah ini hanya SHARE. gw gag tau kalo bakal ada yg naro di milist or apalah, pro n kontra pasti ada, gag asik khan kalo dunia hanya satu warna? Thx anyway fo ur comment.. Piss, Luv n Gaul!.. Maap lahir bathin juga yah n selamat menjalankan ibadah puasa. God Bless Us..

Effendi said...

Wah, kalau begitu P.O.M. (Pengawasa Obat dan Makanan) harus bikin penelititan nih, apakah kandungan pengawatnya berlebih atau membahayakan.

Carolice said...

ak gak tau

tapi setau q jco yang ketinggal di rumah setelah 3 harian
atasny ada kaya coklat
setelah skian hari di coklatnya ada betol2
aku gak tau itu jamur apa coklat beku
di mataku sih namanya jamur

jadi kita anggep dulu itu jamur,,,
kalo gitu kesimpulannya
1. roti bisa jamuren = no pengawet
2. di maem ma kluarga (yang ga sadar ada perubahan di si donat), dia gak diare, vomit, dsb... so manusia berevolusi...???

yang penting pasrah aja de
manusia indo sudah evolusi tahan bakteri!!!
Fight!!!

Jon said...

thx atas infonya...
http://www.jontoyota.blogspot.com

Dave.S said...

Saya melihat pak Marsel hanya mencoba menampilkan fakta dengan apa adanya saja, dari sudut pandang orang awam, dan Terima kasih sudah di-share ke masyarakat. Metode percobaan cukup sederhana dan secara logika, apapun resultnya patut kita perhatikan untuk menjaga kesehatan melalui makan makanan yg lebih baik. Ingat bbrp bulan lalu ketika polres JakBar menggrebek kantor Jhonny Andrean di Meruya dan mendapatkan +/-1000 pail(kemasan) shampoo tanpa merk?! Jika dia berani memalsukan shampoo yg dipakai di salon salonnya, apa yg menghalanginya untuk tidak menaruh pengawet yg lebih dahsyat untuk donatnya?

TickWooD said...

ini baru donuts, gimana makanan laen yg beredar? Pemerintah Indonesia tengik kaya donut itu juga. Tidak ada standard atau kalo ada juga cuman buat pajangan. Jadi para pedagang enak aja potong ongkos raih profit. Kasian pada para pedagang yang benaran nyoba buat produk baik. Kasian juga para customer indonesia yg mkn lama di bodohin sama pemerintah dan pedagang.

riszani said...

DYF Comp said...Jadi kesimpulannya kita makan apa ya.... yang aman.....?==>
kayaknya gag ada yang aman,
1. Ayam/ Unggas = Flu burung
2. Daging Sapi = Sapi Gila
3. Daging Kambing = Kolesterol
4. Ikan = Syndrome Minamata
5. Sea Food = Kolesterol
6. Sayuran = Pestisida
7. Produk Olahan = Zat Pengawet+pewarna+perasa+formalin+borax dllsb ......

gak usah makan aja ?

Maria said...

GRANAT : Gerakan Anti DoNat! *khusus untuk donat berformalin aja,.. HEHEHHE.. MERDEKA untuk donat bikinan nyokap gw, nenek gw.. ga ada saingan lagi,... kalo mau sehat, mau bergizi,.. beralih lah ke donat bikinan rumah =D MERDEKA!!!!!

handayani said...

Baca juga bantahannya: hehehe

http://media-jakarta.blogspot.com/2008/08/media-jakarta-penjelasan-dari-pakar.html

http://www.mail-archive.com/ayahbunda-online@yahoogroups.com/msg22477.html

regan lesmana said...

Bagus bgt ide penelitian!
Supaya lebih valid dan berguna,saran saya dijadikan penelitian yang resmi,baik dari segi metodologi maupun kepustakaannya,sehingga bisa dilihat penyebab kenapa bisa begitu awet,apakah karena kadar pengawet terlalu tinggi atau prosesnya.
sekali lagi, hebat!

PEace_maKEr said...

laporin ke BPOM? yakin u pada? yakin kalo nanti hasil na bakal di publikasiin ke masyarakat? pa lage kalo da menyangkut produk yg uda "ADA NAMA". tau sendiri lah mental orang indo. gw yakin lah kalian da tau maksud gw bro. ne yg mslah susu aja ampe skrang lom di publikasiin. padahal itu jauh lbh parah n penting. Susu men,buat konsumsi anak2. gmn anak2 indo isa maju,lah wong susu na uda terkontaminasi sama bakteri. ISa kerusakan otak permanen lage. PARah !!!


btw,cuma opini gw aj ye. thq bro

Novie said...

aku setuju ama pak dave.s,,, tentang penggerebekan.. jangan2 donatnya dicampur ama sampo/kondisioner/krem2 buat rambut ,,, biar donarnya.. lembut dan bercahaya seperti rambutku... :) huahauauhua

Jade Sky Fang said...

Saya mandapat sebuah masukkan dari rekan saya Wulan Spesialis Food Industry mudah mudahan bermanfaat.

Dear Pak Budi,
Sedikit sharing masalah dibawah, kalau saya baca dari kasusnya, ada kemungkinan donat tersebut ditambah Potassium Sorbat.
Untuk bahan pengawet makanan, biasanya yang dipakai adalah Sodium Benzoate dan Potassium Sorbat.
Sebagaimana kita ketahui, Sodium Benzoate hanya dipakai untuk product pangan yang pHnya asam ( biasanya dibawah 5 utk product liquid ) tapi jarang digunakan diproduct makanan.
Sedangkan Potassium Sorbat adalah bahan pengawet yang dipakai untuk produk ber-pH basa.
nah, biasanya donat itu pH-nya basa, jadi mereka pakai Potassium Sorbat.
Untuk produk yang mengandung bahan pengawet, mereka akan awet minimal 6 bulan.
Dan setelah 6 bulan, mereka tidak rusak, hanya penurunan kualitas saja. sampai akhirnya benar-benar rusak (jangka waktu rusaknya tergantung dari jenis produknya masing-masing).
Kalau menurut aturan BPOM, dosis bahan pengawet biasanya 0,1 % - 0,12 %.
Dengan dosis sebesar itu saja sudah mampu mengawetkan produk pangan minimal 6 bulan.

Jadi, kesimpulannya : ada kemungkinan donat-donat yang masih awet hingga jangka waktu tsb, ada kandungan bahan pengawetnya atau Potassium Sorbat.
Untuk mengetahui ada tidaknya kandungan tsb, bisa melalui uji bahan di Sucofindo, jadi agak ribet, pak Budi.

Itu sekedar sharing dari saya, semoga bermanfaat.

Thanks & best regards,

Wulan

Mohamad said...

Donatnya J.Co emang leker abizz... tapi gw lebih suka gado2. gimana kalo donatnya dikasih sayuran en dikasih bumbu kacang pasti lebih alami, gubrakkkkk

menurut gw awet tuh karena pengawet, pertanyaannya pengawet yg gmn? yg alami (pengasinan, pemanisan, dll) or yg sintetis... perlu dicek lagi secara kuantitatif... ada yang berminat?

asih said...

Hi Peter, Talk to you again..
Gw dapet klarifikasi ini dari milis CHIC Talkers..
Bukan maksud membela JCO, tapi gw setuju sebaiknya kita jeli dan harus smart sebagai konsumen untuk nerima berita kayak ini.
Bisa aja itu ulah kompetitor!
Yang namanya bisnis kan...

Kita kan konsumen yang smart (seperti kata Ibu Indriana) , so mari kita pikir aja pake logika yang jelas-jelas issuenya gak mungkin banget.
hehehe.. (Gw langsung berasa jadi konsumen yang smart, hehehe...)
-Peace-

Dear teman-teman setia J.CO Donuts & Coffee,
Salam hangat dari J.CO Donuts & Coffee.

Menanggapi issue yang beredar saat ini kami ingin mengklarifikasi bahwa J.CO Donuts & Coffee tidak menggunakan bahan pengawet dan seluruh bahan yang digunakan adalah halal. Donut JCO layak dikonsumsi setelah 30 jam sejak diproduksi.

Banyak faktor yang dapat menimbulkan jamur pada roti atau donut. Faktor tersebut seperti suhu udara, kebersihan udara, kadar gula, dll.
Walaupun sebuah roti atau donut secara kasat mata tidak terlihat adanya jamur, namun tidak berarti roti atau donut tersebut masih bertahan atau layak dikonsumsi karena jamur pada sebuah roti atau donut tidak selalu terlihat.
Percobaan seperti yang dijabarkan oleh bapak marsel dan disebarkan melalui milis tidak dapat menjadi acuan karena asal usul donut yg tidak jelas dan metode percobaan yang digunakan tidak relevan.
Donut seharusnya ditempatkan di udara terbuka tanpa dimasukkan kedalam kantong plastik, apalagi dilipat sehingga udara tidak bisa masuk.
Umumnya donut JCO sudah menjadi keras apabila ditempatkan diruang terbuka lebih dari 3 hari.

JCO selalu menjual produk yang fresh dan semua donut yg tidak terjual akan 'dimusnahkan' walaupun produk tsb baru dibuat bbrp jam sebelumnya dan masih sangat fresh.
Hal itu bisa disaksikan disemua JCO setiap hari setelah toko kami tutup antara jam 22.00 s/d 23.00, teman2 bisa menyaksikan semua donut yg tidak terjual akan dimusnahkan dan direkam oleh camera cctv. Hal tsb kami lakukan secara konsisten sejak hari pertama JCO didirikan, karena kami ingin customer mendapatkan produk yg fresh dikeesokan harinya.

Sebagai brand International yang dikembangkan di Indonesia, JCO Donuts & Coffee berkomitmen untuk selalu menggunakan bahan-bahan terbaik, aman, higienis, dan halal. Hal ini semata-mata karena JCO mempunyai standart yang sangat tinggi dan dilakukan sebagai wujud penghargaan kepada customer setia JCO di Indonesia dan juga di dunia International. JCO telah diterima dengan sangat baik di negara2 Malaysia dan Singapore, yang mengoperasikan JCO disana adalah putra putri terbaik Indonesia. Di Malaysia dan di Singapore, pemeriksaan hygiene, POM, kelayakan bahan baku sampai kepada kesehatan dan kebersihan pekerja harus diperiksa secara berkala dan rutin. Gagal lulus dari pemeriksaan/audit tsb dapat mengakibatkan toko ditutup. JCO sangat memperhatikan hal2 tsb diatas sehingga dari awal desain dapur JCO dibuat setransparant mungkin sehingga customer JCO ikut menjadi pengawas. Andaikata ada karyawan JCO yang tidak memperhatikan hygiene akan bisa ditegur bukan saja oleh atasannya tapi juga oleh customer JCO.

Di JCO kami ada departemen Quality Assurance yang mempunyai tugas utk menjamin Customer selalu mendapatkan kualitas produk dan service terbaik. Mereka melakukan audit ke toko2, ke gudang2 dan pabrik suppplier dan memberikan advise kepada supplier dan semua karyawan JCO bagaimana menangani ingredient, proses dan produk jadi di JCO dengan benar.

Sebagai TIPS fresh utk teman2 yang masih ada keraguan, ambil/pisahkan 1 bh donut JCO bila teman2 membeli JCO dan taruh ditempat terbuka yg tidak ber AC (jangan dimasukkan kedalam plastik) pantau terus setiap hari. Teman2 akan melihat Donut menjadi keras dan kalau dibiarkan terus tentu akan timbul jamur. Lakukanlah percobaan sendiri dan jangan percaya begitu saja terhadap apa yang dikatakan orang agar anda bisa menjadi customer yang smart. Selamat mencoba.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai JCO Donuts & Coffee dapat menghubungi hotline kami di 0815 8898 000 atau email ke hello@jcodonuts.com.
Akhir kata, kami ucapkan banyak terima kasih atas dukungan dan kepercayaan teman-teman setia J.CO di Indonesia yang telah membantu keberhasilan kami di dunia International.

Salam hangat,
Indriana Listia R.
JCO Donuts & Coffee
Mobile. 0818-693343
indriana@jcodonuts.com

Dewi said...

Wuih...jujur aja, pas terima email tentang penelitian donuts yang notabene adalah kesukaan gw, sempat ngeri juga booooo. Tapi gw pernah kok ngalamin, beli JCO trus kelupaan, pas liat besoknya, donutnya memang rada keras kulitnya tapi dalamnya masih empuk n enak kok, jadi gw sikat aja hehehehehehehe...

Untuk masalah penelitian Pak Marsel, wah...lumayan juga sih buat masukan. Penelitian yg sederhana, namun gimana klo coba di laboratorium gitu.

anyway,
smua ini gak membuat nafsu makan gw terhadap donut jadi menurun hehehehe

Oh ya, di MM Belasi i-crave nya masih ada kok!!

weNny TRi AnDini said...
This comment has been removed by the author.
weNny TRi AnDini said...

DONAT itu sebangsa ROTI.
Roti itu produk semibasah yang akan berjamur setelah 3 or 4 hari (biasanya siy 4 hari).
Kalo kurang dari wkt tersebut dah berjamur, berarti penanganannya yg kurang baik (kurang higiene).
Nah...., kalo bisa tahan lebih dari 4 hari (9 bln malah).....
namanya RACUUUUUNNN...!!!!!!

untung aq gak doyan jajan donat.
bikin aja ndiri. gampang koq. or kalo gak, pesen aja sama aq.. hihihihi....

Kibar said...

Hah, 9 bulan? Ini lagi ngomongin apa sih? Donat, apa bayi dalam kandungan? Seumur-umur gue belum pernah makan donat merek Jco maklum lah orang kampung. Wuahaahahaaa ntar gue beli dah

aLvA said...

aaah....percobaannya kurang ilmiah tuuh....
ayo donk, bikin percobaan yang lebih kuat lagi pembuktiannya..
beli semua merek donat,pada hari dan tanggal yang sama tentunya.......trus bandingin deeh kekuatannya...

btw...gue tetep suka jco...enyaak siiy

sekalian juga beli donat Krispy Kreme secara Jco khan nyontek merek itu tuuh...

any dare?

Alpha said...

Menurut saia penelitian ini ga valid ato ga bisa dipertanggung jawabkan secara ilmiah karena variabilitas atau keragaman antar perlakuannya terlalu tinggi. Pengambilan kesimpulannya juga terlalu terburu-buru. Percobaan jenis ini secara ilmiah seharusnya dilakukan menggunakan rancangan percobaan dimana setiap perlakuan (jenis donat) harus mendapatkan treatment yang sama. Wong yang dibandingkan bahannya aja udah beda.. Variabel pengamatanya ga jelas(lama membusukkah? teksturkah? rasa? tao apa?) ini mah cuma penelitian maen2 yang bisa merugikan banyak pihak jika dipublikasikan secara luas.. jika mau melakukan penelitian walopun skala hobi cobalah lakukan dengan mengikuti kaidah yang benar.. supaya tidak menyesatkan.. Niat yang baik jika dilakukan dengan cara yang salah akan sangat merusak....

Alpha said...

Menurut saia penelitian ini ga valid ato ga bisa dipertanggung jawabkan secara ilmiah karena variabilitas atau keragaman antar perlakuannya terlalu tinggi. Pengambilan kesimpulannya juga terlalu terburu-buru. Percobaan jenis ini secara ilmiah seharusnya dilakukan menggunakan rancangan percobaan dimana setiap perlakuan (jenis donat) harus mendapatkan treatment yang sama. Wong yang dibandingkan bahannya aja udah beda.. Variabel pengamatanya ga jelas(lama membusukkah? teksturkah? rasa? tao apa?) ini mah cuma penelitian maen2 yang bisa merugikan banyak pihak jika dipublikasikan secara luas.. jika mau melakukan penelitian walopun skala hobi cobalah lakukan dengan mengikuti kaidah yang benar.. supaya tidak menyesatkan.. Niat yang baik jika dilakukan dengan cara yang salah akan sangat merusak....

Alpha said...

Penelitian ini bener2 ga valid dan sangat meyesatkan walaupun niatnya baik. Kenapa saya mengatakan penelitian ini ga valid..
1. Tidak dilakukan mengikuti kaidah ilmiah (tidak menggunakan rancangan penelitian, metodenya ga jelas, dsb)
2. Perbedaan treatment antar perlakuan(dalam hal ini adalah donat) terlalu besar, mis: tidak dilakukan dalam waktu yang bersamaan(walopun bisa diakali menggunakan rancangan acak kelompok, tapi dari awal udah ga pake rancangan kan), Jenis donat yang dibandingkan berbeda-beda.. ada yang berbahan dasar tepung terigu ada yang kentang.. Itu juga ga boleh(basic saya pertanian jadi sedikit banyak ngerti soal pangan)..
3. variabel pengamatan ga jelas baik jenis maupun parameternya.. apakah lama terdekomposisi (membusuk), tekstur, rasa ato apa?
4. apakah sampel yang diambil tuh dah mewakili populasi? Diulang berapa kali?????
5.Pengambilan kesimpulannya juga terlalu terburu-buru dan terlalu berani..

Sehingga mau ga mau dapat dibilang penelitian ini bukan hanya ga terlalu ilmiah tetapi sama sekali ga ilmiah(maaf saya tidak bermaksud menyudutkan cuma meluruskan)

Saya juga bukan penggemar donat.. tetapi saya penggemar sains... dan penelitian ini sangat menggelitik saya.. Saya sarankan agar penelitian ini diulang.. ga fair dong nama jco dll tercemar dan icrave menjadi lebih baik, hanya gara2 penelitian yang ga valid..
Walaupun maksudnya baik.... Thx...

Peter said...

Hi Alpha..ini bukan penelitian, ini hanya rasa ingin tau yg besar dari Pak Marsel dan dipublish oleh saya tanpa ada rasa ingin menyerang suatu product, blog ini hanya ruang utk share, gag lebih gag kurang, saya juga tdk tau siapa yg pertama masukin ke milist dan tdk menduga dpt respon seperti ini (baca; its just a stupid blog n stupid topic rite?)
1. Gag perlu kaidah, hanya ingin test dgn cara sesimple mungkin (stupid answer?)
2. Gag niat bgt buat penelitian, hanya inigin ada pembanding makanya ada merk lain, tapi gag semua merk koq (basic saya dan Pak Marshal itu IT so gag begitu peduli yg beginian)
3. Hanya ingin tahu cepetan mana busuknya, maka gag mikir kesitu tuh...
4. balik ke point ke 3
5. Gag ada yg menyimpulkan, hanya berbagi apa yg saya liat dan alami..

emang gag pngen ilmiah siy.. ada yg iseng aja masukin ke milist, kalo baca semua respon saya dari awal di ruang comment ini mungkin ngerti kalo saya lebih tertarik dgn albert camus, PeTa, a law and mu law, and das kapital...

saya bukan penggemar donat, rw, or saksang (karena saya vegetarian).. saya penggemar Bang Rhoma Irama.. percobaan (bukan penelitian sains ala Einstein) pak Marsel ngitikin saya untuk ditulis diblog... saya sarankan anda baca semua comment saya diatas.. pro kontra selalu ada so biarkan org yg menilai, kalo ada enstein2 lainnya yg mau test n publish tentang ini silahkan (fight fo ur right!).. valid gag valid setidaknya mewarnai hidup anda, 3 menit sebelum membaca tentang donat ini apakah anda kepikiran ttg donat ini? so thanks buat pak marshal udh membuat org mengeluarkan semua yg diketahuinya di bangku kuliah untuk menjawab sebuah pertanyaan fundament di stupid blog and stupid topic ini. Thanks yo alpha fo drop ur comment.. Piss, Luv and Gaull.. GOD Bless Us!

Kevin said...

Eith...... for all
Jangan asal tuduh sembarang bukti dulu tentang donat ini, yang dibuktikan kan baru secara mata telanjang namun belum tentu secara kimiawi ataupun penelitian lab. Donat yang tahan lama itu belum tentu memakai zat yang berbahaya untuk tubuh ataupun kadarnya yang memang sudah dengan takaran.
Jadi cobalah berfikir positif dulu walaupun kita masih ragu akan hal itu.
Saran saya sebaiknya buktikan secara Laboratorium dan kalau memang didalam donat tersebut terdapat zat berbahaya kenapa kita diam saja ???? segera laporkan ke YLKI ataupun Departemen Kesehatan, Sekian dan Terima Kasih

Alpha said...

Saya mengerti yang anda maksud.. penelitian dan sain tidak hanya berkaitan dengan einstein.. bahkan dalam kehidupan sehari-haripun kita melakukan banyak penelitian.. Penelitian ma percobaan itu sama... Coba anda lihat anak2 elementary di AS.. yang melakukan percobaan sederhana.. semuanya tetap mengikuti kaidah tertentu sehingga bisa menjawab pertanyaan/permasalahan dengan baik... Saya tidak bermaksud menguliahi.. cuma memberikan wawasan betapa kesadaran manusia indonesia akan sains begitu rendah... jika percobaan ini ga di publish dan berdampak luas hingga di posting ke mana-mana, itu ga jadi masalah... permasalahannya info ini dah meluas... maaf jika komen saya menyinggung anda.. emang sih masalah pangan ga sehebat kerumitan jaringan komputer.. cuma masalah perut.. atopun ga sehebat gaya bahasa albert camus yang memotret fenomena sosial (walopun saya yakin albert kamus juga melakukan riset sebelum menu;liskan karya2nya yang hebat walopun itu riset sosial.... Okay no hard feeling...

Peter said...

NO hard feeling at all lah brotha... gile hare gine gag open mind? pls dey! n buat semua yg mau link or apalah namanya.. its free coz this blog is anticopyright ok? tp tolong cantumin nama Pak Marsel dalam setiap tulisan anda. And kalo yg mau ngikutin nanti bulan november donat2 ini akan di "bedah". GBU.

chimenk said...

penelitian yang hebat!!
teruskan dgn penelitian2 lain, supaya Indonesia bisa lebih pintar..

aLvA said...

@peter...mo "dibedah" gimana? bikin seminar gitu?..jadi penasaran. tapi kalo bisa tambahin sampel merek donat yg laen donk...

jco dkk yang diteliti itu enak siy..tp yg aneh sama jco itu adalah harumnya yg bikin addict...ada yg ngerasa gt jg ga?

Cake said...

Wah om marsel, hati-hati loh kalo mempublikasikan percobaan asal-asalan..
Nanti bisa ditangkap YLKI loh karena membingungkan konsumen.
Kalo sampean punya maksud baik, mestinya ditanyakan dulu ke pihak terkait.
Saya jadi curiga nih, jangan2 sampean pernah kerja di toko donat. Soalnya sampean ngerti bener dunia perdonatan, sampe tau jesslin cake punya donut dan anda tau juga ada american donut, saya aja yang tukang makan dan belanja baru tau sekarang. Atau jangan2 anda yang punya i crave, soalnya anda ngebagusin icrave dan tau benar cara nulis icrave (iCrave). Atau jangan-jangan anda kerja di krispy kreme ya?
Knp dipercobaan om Marsel, krispy kreme ga diikutsertakan karena menurut sampean ga tau tokonya ada dimana.
Loh, krispy kreme itu jelas2 ada di senayan city sebrangan sama jco..??!@#$%?
-Anto-

Supergirl said...

Iya juga ya, gue jadi ikutan curiga nih sama si marsel. Niat banget pake bikin penelitian sampe 9 bulan. Pake nyiapin bukti-bukti segala lagi, katanya iseng-iseng?
Hmmm.. (jadi mikir...)

Udah gitu, perhatiin deh spidol warna merahnya si marsel, awet banget yah dari bulan november 2007sampe juni 2008 masih disimpen, Perhatiin deh, tebel warna spidolnya tetep sama.

Regards,
SupergiRLie

love said...

Hi..Hi..
Mau ikutan join ya. Kebetulan saya alumni dari teknologi pangan ipb. Sepengetahuan saya, penggunaan bahan pengawet tidaklah sesimpel yang teman-teman bayangkan. Bahan pengawet akan rusak jika terkena suhu yang tinggi jadi baru bisa digunakan setelah proses produksi. Yang saya perhatikan di toko donat dengan konsep terbuka, donat akan digoreng dengan suhu tinggi dan setelah itu langsung disajikan dalam keadaan fresh jadi tidak ada kesempatan bagi produsen untuk memasukkan bahan pengawet. Lain halnya dengan donat yang dikirim langsung dari pabrik dan baru di berikan topping di toko. Dalam kasus seperti ini kita tidak melihat proses produksinya, justru donat seperti inilah yang harus diwaspadai.

Ballack said...

Saya juga setuju sama teman2 yang menganalisa dengan tajam tulisan dari bapak marsel. Memang seharusnya jika kita mendapat informasi harus ditelaah dengan teliti. Setelah baca komentar B, saya langsung memperhatikan tulisan pak marsel. Salah satu hal yang membuat saya semakin tidak mempercayai pak marsel adalah dia menyebutkan mendapat donat gratisan tapi setelah itu menjelaskan lagi secara detil kalo donut dunkin, jco dan fresco dibeli. Justru yang pak marsel peroleh malah country style dan icrave, bukannya mereka ga pernah kasih gratisan pak. Malah setau saya yang suka kasih donat gratisan itu krispy creme.

Ballack

rina said...

Wiks..
Jangan-Jangaaaannn.. Oom Marselll??
O..O.. Siapa Dia..??
(Kayak kuiz aja!!)

Tapi gw mah gak percaya..
Gw udah cobain sendiri beli donat JCO trus gw simpen dirumah gw..
3 hari dah berjamur tuuwhh!!
Semustinya kita proud lagi krn JCO itu perusahaan punyanya orang pribumi yang sukses di luar negri..
Udah saatnya kita unjuk gigi ke dunia luar kalo orang-orang Indonesia tuh pinter2..
Berita ginian aja dipusingin, mendingan buktiin aja..
Believe me.. Pasti akan berjamur/jd keras euy!

Kalo mo beli donat JCO, gw nitip ya selusin.. Hehehe..
Buat emak dirumah
Wiwiwiwiwiww...

Peter said...

ALL, Pak Marsel tdk pnah me-publish ttg hal ini, sayalah yg tertarik utk me-publish karena saya mengikuti dari awal percobaanya (Kebetulan saya melakukan instalasi di ktr Pak Marsel bersamaan dgn test donat itu).. karena Pak Marsel itu customer Global yg kita Maintenance rutin, so mau tdk mau saya continue utk slalu melihat donat itu. Tempat kerja Pak Marsel itu termasuk salah satu yg disegani di dunia trading di seluruh dunia, so utk atk (alat tulis kantor) punya suplier tetap dgn jenis spidol yg sama setiap bulannya so ga heran lah kalo ketebalan spidolnya konstan.. Dan utk november nanti donat ini akan dibuka/dibelah/dipotong semua dan di check dalamnya.. n ini kata Pak Marsel lho! Bagi yg ada ide boleh tuh masukannya...

ade irra said...

Memang benar untuk J-Co dan Dunkin Donuts menggunakan tepung premix,
artinya
dalam prmix itu sudah di campur dengan bahan2 lain (spt : susu bubuk,
gula,
improver, telur bubuk, flavour dll).

Kalau di ulas 1 per 1 mengenai ingredient utama untuk membuat donat, yg
dpt
berefek terhadap ke awetan donat so mari dimulai dari :

1. TERIGU
Biasanya terigu yg digunakan adalah terigu yg mempunyai range protein
11%-13%.
Jadi bisa di katakan terigu tersebut adalah blend (campuran) antara
terigu
protein tinggi dan terigu protein sedang. (misal: cakra+segitiga,
gunung+kompas,
tali emas+beruang biru).

Dan terigu yg di gunakan oleh J-Co/Dunkin di design
khusus, dengan spec yg
mereka inginkan. Kalau saya coba antara J-Co dan dunkin mereka
menggunakan
terigu protein sedang semua tidak di campur dengan protein tinggi,
karena J-Co
dimakannya empuk/soft (ringan) tidak membal. Kalau gunakan terigu
protein
tinggi, hasil jadinya besar dan mengembang ke atas. Kalau gunakan
protein sedang
dimakannya soft tetapi hasil jadi volumenya tidak tinggi dan besar.

Selain itu kadar moisture dalam terigu benar2 di jaga tidak boleh lebih
dari
14,5%, karena di atas angka tersebut akan mudah sekali menimbulkan
jamur,
bacteria, kutu dll.

2. GULA
Gula yg di gunakan di dlm adonan donut tidak banyak, maksimal 15% dari
berat
tepung. Gula disini fungsinya sebagai pemberi rasa, makanan ragi,
memberi warna,
bikin empuk, daya tahan lbh lama.

3. GARAM
Garam unt pemberi rasa dan kontrol fermentasi

4. SHORTENING/MARGARIN E/BUTTER
Fat/lemak fungsinya disini hanya sebagai
pelumas adonan, agar di makannya enak
dan untuk daya tahan donat jg.

5. SUSU BUBUK/SUSU CAIR
Biasanya lebih cenderung untuk dirasa ketika dimakan dan flavour. Selain
unt
buffer fermentasi jg.

6. TELUR
Kuning telur digunakan utnuk buat donat lebih empuk, juga better volume
karena
dlm kuning telur terdapat lecithin alami.
Mengurangi kecenderungan collapse ketika donat di goreng.

Kalau J-CO dan Dunkin tidak menggunakan telur fresh, biasanya sudah di
mix
dalam tepung premix mereka. Karena dengan egg yolk powder bakteri sudah
di
minimalkan, dan air sudah di hilangkan juga.

7. RAGI
Ragi untuk membuat donut mengembang, menghasilkan gas CO2 dan flavour
alkohol.

8. IMPROVER (DOUGH CONDITIONER)
Berisi enzymes, emulsifier dan oxidizing agents.
Enzym membuat fermentasi lbh baik.
Emulsifier membuat adonan lebih kuat atau lebih lembut.
Oxidizing agents untuk membuat adonan kuat.

Fungsi
dr dought conditioner intinya untuk membuat adonan lbh empuk, sehingga
ketika di makan lbh soft dan unt daya tahan lebih lama.

8. AIR
Air sebagai pengikat semua bahan sehingga ketika di mixer dpt membentuk
gluten.

9. BAHAN LAIN (Soy Flour/Chemical Leavening Agents/Potato Flour/Flavour)
Soy Flour (tepung kedelai) berfungsi untuk meningkatkan penyerapan air
dan daya
tahan. Tepung kedelai mempunyai lechitin yg sangat bagus untuk
pengemulsi.

Chemical Leavening Agents (spt : Baking Powder)
Baking Powder memberikan efek besar ketika di goreng, jd lebih mekar.
Dan
mengurangi penyerapan minyak ketika di goreng.

Potato Flour
Memperpanjang daya tahan, membuat produk jadi empuk. Membuat balance
rasa dari
sugar coating agar tidak terlalu manis.

Flavour
Untuk membuat donat lebih wangi.

Setelah saya ulas mengenai bahan yg di gunakan. Untuk premix donut
kurang lebih
isinya seperti
ingredient yg di jelaskan diatas. Dari pabrik pembuat tepung
premix sudah diatur sedemikian rupa "recipe ingredient" yg di inginkan
untuk menghasilkan donut yg empuk dll. Jadi ketika di outlet
(J-CO/Dunkin) hanya
cukup menambahkan air dan fat (margarine/butter/ shortening) . Terigu,
gula,
telur, garam, susu, improver, flavor sudah termasuk dalam tepung premix
tersebut. Jd so pasti daya tahan mereka bisa lbh lama karena
ingredientnya pun
di atur pH nya, kebersihan dari bakterinya pun terjaga. Selain
lingkungan
kerjanya yg bersih pula. Perhatikan di J-Co, yg kerja semuanya
menggunakan
sarung tangan dan penutup mulut, rambut tidak ada yg berantakan, pakai
topi
semua. Minimal sekali kontak dengan tangan langsung.

Kemudian sistem yg mereka gunakan jg mempengaruhi daya tahan donat.
Kalau saja mereka menggunakan sistem sponge dough, artinya ada adonan yg
di
fermentasikan terlebih dahulu, di buat biang dan diamkan selama
4 jam, maka akan
menghasilkan adonan yg wangi harus seperti wangi tape (sebenernya wangi
tersebut
adalah hasil fermentasi (CO2 dan Alkohol). Nah dari hasil fermentasi ini
membuat
pH adonan turun, di bawah 7. Dengan demikian bila pH turun maka jamur
pun tidak
tumbuh.

Untuk sistem sponge dough ini saya gak jelas, apa J-Co dan Dunkin
menggunakannya, karena sistem ini butuh waktu yg lama dan ada loss
(penguapan
air) dari proses fermentasi.

Kemudian adonan biang yg sudah jadi di mixer kembali dengan sisa bahan
lainnya,
baru di cetak, di kembangkan (proofing) dan di goreng. Digoreng pun
tidak
sembarangan, mereka biasanya menggunakan minyak padat (deep frying oil),
dengan
suhu 190-200 C. Kalau gunakan minyak cair, tidak akan bisa sampai suhu
190
karena pada suhu 170 sudah berasap dan mengakibatkan struktur minyak
cair tsb
rusak. Kalau minyak padat di design khusus hingga suhu 220, jadi ketika
donat yg
siap
goreng di masukkan. Karena sangat panas lsg membuat lapisan tipis
permukaan
(matang di kulit luar) sehingga minyak tidak masuk ke dlm donat. Tiap
sisinya
biasanya paling lama 1 menit. Hasil goreng yg baik menghasilkan donat yg
mempunyai donut ring, seperti pita putih disekeliling donatnya.

Setelah itu baru di coating dengan sugar glazing (Fondant). Kalau di
lihat J-Co
mempunyai mesin coating seperti air terjun yg bisa mengcover seluruh
donat. Nah
fondant tersebut membuat donat tetap terbungkus rapat, sehingga
mengurangi
kontak dengan udara. Dgn demikian jamur pun sulit untuk tumbuh. Fondant
sendiri
terbuat dari gula dan turunannya (glukose dll) seperti penjelasan ttg
ingredient
diatas, salah 1 fungsi gula untuk daya tahan produk lbh lama.

Pernah ada yg tau gak selain donut ada juga roti yg bisa tahan lama.
Kalau di Eropa seperti French dan Italy, biasa dengan produk Panettone,
Colomba, Pandoro,
Brioche.
Kalau di Indonesia, roti bluder jawa timur (Blitar, Tulung Agung), lama
juga
daya tahannya tnp bahan pengawet.
Nah produk2 tersebut di buat dengan menggunakan sistem sponge dough,
daya
tahannya bisa sampai 1 thn, tanpa ditambahkan pengawet (Calsium
Propionate).
Wanginya rotinya pun enak sekali, biasanya agak kering saja karena kadar
air
dalam roti sudah habis. Karena kadar airnya sudah habis tidak akan
tumbuh jamur.

Saya pernah coba membuat dengan sistem spoge dough, memang terbukti
dengan
sistem tersebut roti yg biasanya 5 hari jamuran, dengan sistem tsb 2 bln
pun
tidak jamuran. Yg ada malah habis di makan.

OK deh sudah panjang lebar berbagi pengetahuan .......

Salam,

GARRY
Technical Bakery Advisor
PT SMART Tbk
Jl. Rungkut Industri Raya No 19
Surabaya 60293

Ibam said...

iCrave jg masi ada di gajah mada plaza..
Thanks yup, bwat infonya...

weNny TRi AnDini said...

kalo buat saya sekarang siy, prinsipnya hidup itu yg simpel2 aja. mau dicari yg sebagus apa juga, buat aq yg paling bagus itu ya yang alami aja.. gak usah pake bahan2 tambahan yg ribet2.. ntar lambung kita ikutan ribet. kan kasian.. ^_^

nestaff said...

yang bener brooo??????

GoENToER said...

waaaaaaaaah masa sieh donut bisa tahan ampe 9 bulan... kayaknya aneh aja gituu..... gak keras ama jamuran...

ge pernah beli JCO trus baru 3 hari dah keras... and pernah coba jg gw masukin kulkas (katanya klo roti / donut dimasukin ke kulkas gak akan cepet keras ama jamuran).. tapi tetep aja klo dah lebih 3 hari jadi gak enak ama gak empuk lagi..

By the way.. lepas dari bener or enggak nya penelitian tersebut.. gw tetep suka ama Donut... even itu JCO, icrave or dll.... coz enak ama Yummmy and Harumnya itu yang gak bikin nahan tuk makan hehehe...

So mumpung masih muda.. sieh sah2 aja klo menurut gw klo suka ama makanan begitu (fast food, donut dll) but Eitss asal gak berlebihan aja heheehee.. gw yakin tubuh kita bisa meng handle.. daripada nanti pas dah tua jadi nyesel.. gak boleh makan ini itu akibat berbagai penyakit (mudah2an pas gw tua tetep sehat and bisa makan yang gw suka heheee)..

So Up to you Frieds heheheee..

(^__^)V

GoENToER said...

Hmmmmmmmm gw masih rada belum yakin.. masa sieh donut bisa tahan ampe 9 bulan tanpa jadi keras ama jamuran.. kayaknya so imposibble getoo looch hehehee...

Gw pernah pernah beli and karna lupa dihabisin.. 3 hari juga dah keras trus pernah juga gw coba gw masukin kulkas (coz katanya klo roti or donut dimasukin kulkas jadi gak gampang keras ama jamuran) tapi tetep aja 3 hari jadi rada gimana getooo rasanya..

But gak kepikir aja klo ampe 9 bulan.. weleh2... kepikir ya nyimpen donut ampe segitunya hehehe..

Terlepas dari BeNeR or GaK nya Penelitian Tersebut... I'm still love Donut heheheee.. mau itu JCO, icrave, dunkin dll...

Mumpung masih mudA juga.. nikmatin hidup dulu tuk makan ini itu heheeheee.. i love donut and fast food (sepanjang makannya gak berlebih hehehee).. Gw yakin tubuh kita bisa menghandle laaah untuk 2 - 3 donut/ minggu heheheee (Teori gw sieeeh hehehe).

heheehee.. tuul gaaak..

so Up To You Friends heheee..

(^__^)V

GoENToER said...
This comment has been removed by the author.
GoENToER said...
This comment has been removed by the author.
PIPIkuRARA said...

semoga karena ditaruh di dalam plastik, jadi awet ^_^
kan bakteri jadi gak banyak masuk tuh ^_^
i mean bakteri pembusuk...

sanas said...

thanks bgt infonya dulu aq juga sempat denger gosip2 ttg JCo kok isa empuk gt ya, ada yg bilang pake minyak babi, trus da gosip lg d kardus JCo tdk ada label Halal,hhhhmmmm tp namay jg gosip isa percaya atau ga, pilihan ada di tangan Anda

indonesia_man said...

hai....aku saluut biat yang ngadain test...perlu di tiru tuh ama semua orang, supaya kita2 lebih teliti lagi dalam membeli produk pangan...dah banyak yang ngasih komentar ya..
tapi menurut pendapat aku ga ada satu makanan olahan pun yang benar2 safety untuk dimakan... meski itu buatan pabrik atau buatan sendiri...
coba teliti lebih lagi semua bahan yang kita pakai untuk memasak....
Air...apakah betul2 steril???
Sayuran n buah2an....free pesticide??
Vetsin??? semua jajanan pake ini apa sehat??
pewarna....banyak yang pake kimia??
jarang sekali alami
alat2 yang di gunakan apakah bebas bakteri?? belom tentu karena punya sendiri terus jamin health???
makanan yang kita beli perhatikan lagi..
gorengan, Teh es manis, cendol, bakso, mie...kadang2 beras juga ada yang paek pemutih....hmmm so kasih jawaban donk mau makan apa lagi??
tapi itu bukan berarti jadi jajan sembarangan ya... pola hidup sehat penting...juga buat produden makanan jagan mikirin uangnya aja...pikirkan kehidupan semua orang ya.... bagi pengamat biar sah lanjutkan aja kepenlitian formal oleh laboratorium ato BPPOM...biar yang lain juga ada kerjaan ga duduk di belakang meja mulu yaa gak?

Rila said...

Buat rekan - rekan....
Ini mo ikutan nimbrung...
Begitu dapet email ini langsung penasaran..
Karena sebagai orang yang dapet penghasilan dari science...Ga boleh percaya kabar yang belum dibuktiin sendiri...
JAdi..
Hari ini, aku bikin percobaan dengan murid2ku...
MAsih dalam skala lab yang kecil but at least we limited some variabel...
Semua donat dibeli pada hari yang sama dengan rasa yang sama (Coklat toping)
dan nanti kita beri perlakuan dua macam..
(Each from the same brand )
dibiarin di udara terbuka
dan ditaruh di plastik (limited air)
Hari ini kita selesai ampe proses 5 fari metoe ilmiah (Procedure)
DAN HASILNYA...
Let's wait and see....
Pasti akan selalu aku posting lewat blog ini (makasi ya mas peter...)
Gitu aja deh...
Regards,
Rila

Peter said...

hi Rila... wuah thanks bgt niy utk test yg lebih ilmiah.. direct action n gag banyak ngomong... thanks yah! ditunggu update-nya ya..

josephine said...

perlu diketahui wadah plastiknya juga bukan yang foodable jadi proses penghancurannya juga cepat untuk donat yang tidak banyak "chemistry"nya

lily said...

Bahaya ngga bahaya yang penting masih bisa dimakan :)
Hhehhehehehe..

infogue said...

artikel anda bagus dan menarik, artikel anda:
Artikel kuliner terhangat
Artikel anda di infogue

anda bisa promosikan artikel anda di http://www.infogue.com/ yang akan berguna untuk semua pembaca. Telah tersedia plugin/ widget vote & kirim berita yang ter-integrasi dengan sekali instalasi mudah bagi pengguna. Salam!

wija said...

waduh untung bukan penggila donat. dari Jco di buka di jkt ga pernah tuh coba..aduh liatnya aja males.

Tidak Nyata said...

Untuk J-Co, yang saya tangkap dari komentar-komentar "defensif" diatas, bahan-bahannya adalah sebagai berikut:

- tepung premix (CAMPURANnya "rahasia")
- FLAVOUR (untuk membuat donut lebih wangi)
- CHEMICAL leaving agents
- IMPROVER (DOUGH CONDITIONER)

Tambahan:

dari Bu Wulan,

-Potassium Sorbat-

Kalau menurut aturan BPOM, dosis bahan pengawet biasanya 0,1 % - 0,12 %.
Dengan dosis sebesar itu saja sudah mampu mengawetkan produk pangan MINIMAL 6 bulan.

dari Pak Dave.S,

Saya melihat pak Marsel hanya mencoba menampilkan fakta dengan apa adanya saja, dari sudut pandang orang awam, dan Terima kasih sudah di-share ke masyarakat. Metode percobaan cukup sederhana dan secara logika, apapun resultnya patut kita perhatikan untuk menjaga kesehatan melalui makan makanan yg lebih baik. Ingat bbrp bulan lalu ketika polres JakBar menggrebek kantor Jhonny Andrean di Meruya dan mendapatkan +/-1000 pail(kemasan) shampoo tanpa merk?! Jika dia berani memalsukan shampoo yg dipakai di salon salonnya, apa yg menghalanginya untuk tidak menaruh pengawet yg lebih dahsyat untuk donatnya?

Namun walau sudah sebanyak itu bahan kimianya, PEWARNA dan PEMANIS BUATAN masih BELUM disinggung.

Kesimpulan saya:
J-Co, dan "dognuts" lainnya, yang memiliki campuran bahan kimia sebanyak itu seharusnya juga dilabeli "PERINGATAN PEMERINTAH", seperti pada ROKOK.

Dee said...

artikel yang sangat berguna
trims om

DiLa said...

masa sih?
perasaan saya beli J.Co di yogya (baru buka agustus lalu), dua hari di udara terbuka udah mengeras, sampe akhirnya dibuang deh..

Gunawan family said...

J Co ditangani ahli penata rambut, mungkin tidak punya sence or inside ttg good nutrition, just only for the bisnis side. Sayang...!!!semoga Tuhan tidak marah padanya, tp diberinya dia jalan & tahu akan tanggung jwb nya. Ku sedih krn anak2 suka donat, J co, dunkin adalah favorite mereka. Mungkin ku tetap request neneknya saja yg buatin donat, kesehatan buat anak2 ku merupakan investasi yang mahal.
Thanks pak marsel for ur concent...

Illuvicious said...

wow....saya siyok bacanya...tp thx udah ngasi info yg berguna...bye2 jco .. . . . .

jason xu said...

iya betul sekali saya percaya sekali atas eksperimen bapak.. soalnya saya sendiri adalah produsen donat dalam negri..bagi pembaca hati2 dlm pembelian produk makanan .beli produk donat ato roti yg busuk dalam 3 hari itu uda pasti tidak mengandung bahan pengawet...gbu oiya bagi yg disemarang ingin memesan produk roti ato donat bisa hub saya di 024-70234619 1 hari sebelum pemesanan ,tanpa bahan pengawet

reeii nyaaaa said...

huah serem amet. jadi sekarang perlu hati hati kalo makan donaat hadu. kapan ya bisa makan donat yang terjamin ? hmm

eL-ToRiTo said...

Penjelasan ilmiah kenapa donat2 tsb bisa tahan lama bisa diliat di:

www.antitoxic.co.cc/tentang_donat.htm

Semoga bermanfaat

Agnes said...

ya...
gue numpang ngasih comment
gue ud baca semua
gue setuju ama comment Dave

kl menurut gue, penjelasan dr J.co biarpun terpercaya dan akurat blm tentu menjamin.
tanpa bermaksud membela pihak manapun
saya kalo kerja di j.co juga pasti belain jco.. kan saya dibayar sepantasnya
ya ini sy ngmg secara manusia aja

Zoners said...

jadi penasaran ma info ini,secara gw sering banget ningkrong di tempat yang di sebutkan tersebut....i-crave di mm bekasi kayanya ada deh....ikut juga buat percobaan ah....http://zoners.info

diana said...

haduuhhhh... padahal aq plg sering bawain anak2 di rumah donut jco tuh...
Semoga aman2 aja deh.. amin..

Just share said...

lagian kalu makanan ampe tahan lebih dari 1 minggu n apalagi dikonsumsi
well for me nyang tiap 3 bulan sekali check up ke Mount E
klo ketauan pasti dimaki ama Pak Dokter.

Katanya pengawet itu bisa memicu pertumbuhan kanker usus
believe or not
kebetulan kemaren waktu liburan lebaran haji gw ngaku makan breadtalk ama Dokter T. Ng
n langsung gw dikasi liat potret bagian dalam usus halus n usus besar nyang udah tumbuh kanker
well it's freak me out
fyi potret ntu rupanya adalah potret usus milik anak berusia 12 taon di singapura nyang punya hobi makan roti, donut instan.
fyi lage biaya nyang abis buat ntu anak udah ngabisin biaya 8 juta dollar singapur untungnya 6 juta dollar dicover dari asuransi, (1 Sing$ = Rp 7.700,-) n itu juga gak jamin bisa sembuh karena sampe saat ini belum ada pengobatan untuk kanker usus hanya memperpanjang umurnya probably 1-3 years aja.

well once again roti sumbu dikukus ato direbus is the best, many doctor di mount E nganjurin gw mengkonsumsinya, katanya it's better than u eat instant bread n donuts.

now it's up to you to believe my story or not.
The choice is yours

irma said...

klo roti boy gmn??
saya sk bgt sm roti boy,,,
tlg info nya ya klo roti boy sdh diteliti jg,,,
tq :D

temennya lumowa said...

hmmmmm....pikir punya pikir...
gw jadi punya saran nieh,
bagaimana kalo doughnut or donat or apalah namanya itu...di jadiin bekel untuk tentara, pecinta alam,pramuka,peserta survival...dll. coz kan tahan lama & pasti bakalan praktis banget untuk nyimpennya...
ga mudah basi bo....

hatiikhlas said...

Ow geto ya! Anda juga bisa memesan pesanan di katering donut berbagai rasa yang pasti hemmm.......... mantap tentunya. tepatnya di Desa Jatisari Geger Madiun kami jamin bila anda mau berkunjung ato sekedar mencicipi anda akan merasakan rasa yang beda dari yang lainnya dan kami jamin pasti anda akan balik lagi. bisa hubungi di no 0351 769 2629, siap antar sampe tujuan.

hatiikhlas said...

terima kasih atas sharingnya...semoga produk doantnya akan lebih baik hasilya....yes!!jgn lupa kalau lewat madiun singgah di rumah saya untuk beli donat kentangnya..mak yusss.....kata pak bondan he he....kontak my hp 0351 769 2629...ok don't forget!

«Oldest ‹Older   1 – 200 of 228   Newer› Newest»